Dewas KPK Sebaiknya Jangan Politikus Aktif Parpol

Politik  JUM'AT, 13 DESEMBER 2019 , 20:16:00 WIB

Dewas KPK Sebaiknya Jangan Politikus Aktif Parpol

NET

RMOLSumsel. Presiden Joko Widodo (Jokowi) bakal segera menetapkan nama-nama untuk Dewan Pengawas Komisi Pemberantasan Korupsi (Dewas KPK). Pelantikan Dewas lembaga antirasyah itu akan dilaksanakan bersamaan pengambilan sumpah jabatan komisioner KPK 2019-2023.

Sejauh ini Presiden Jokowi belum memutuskan nama-nama yang akan menjadi Dewas KPK. Hanya saja, anggota Komisi III DPR Arsul Sani mengingatkan Presiden Jokowi tidak menunjuk politikus yang aktif di kepengurusan parpol menjadi Dewas KPK.

Arsul mengkhawatirkan Dewas KPK akan terlibat konflik kepentinga jika anggota-anggotanya dari kalangan politisi. "Kecuali kalau orang itu jadi politikus tetapi sudah menjadi pejabat publik yang lain," katanya di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Jumat (13/12).

Lebih lanjut sekretaris jenderal Partai Persatuan Pembangunan (PPP) itu menyebut nama mantan legislator PDI Perjuangan Gayus Lumbuun. Arsul mengatakan, Gayus setelah tak di DPR menjadi hakim agung.

Karena itu Arsul tak mempersoalkan jika Gayus yang sudah lama tak aktif di parpol menjadi Dewas KPK. Dia sudah terpisah dari dunia politik, kemudian menjadi hakim agung," ujarnya.

Namun, Arsul juga mewanti-wanti Presiden Jokowi tak politikus yang baru berhenti dari DPR menjadi Dewas KPK. Kurang pas untuk itu,” tegasnya. [irm]

Komentar Pembaca
Dr (HC) Hatta Rajasa

Dr (HC) Hatta Rajasa

SENIN, 25 NOVEMBER 2019 , 13:44:00

Korban Ledakan Monas

Korban Ledakan Monas

SELASA, 03 DESEMBER 2019 , 09:33:00

Airlangga Daftar Caketum Golkar

Airlangga Daftar Caketum Golkar

SENIN, 02 DESEMBER 2019 , 18:15:00