Pembangunan Taman Di Depan Makam Tuai Kritik

Daerah  SELASA, 10 DESEMBER 2019 , 13:34:00 WIB | LAPORAN: MUHAMMAD WIWIN

Pembangunan Taman Di Depan Makam Tuai Kritik

RMOLSUMSEL

RMOLSumsel. Pembangunan taman di area pemakaman Kemalaraja Kecamatan Baturaja Timur, Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU) oleh Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman (Perkim) setempat menuai kritikan sejumlah warga Baturaja.

"Pembangunan taman di area kuburan ini saya nilai tidak ada manfaatnya dan terkesan menghamburkan uang negara saja," kata salah seorang warga Baturaja, Herman.

Sebab kata dia, lokasi pembangunan taman yang menelan anggaran hingga ratusan juta rupiah tersebut tidak cocok dijadikan ruang terbuka hijau karena merupakan tempat pemakaman umum.

"Meskipun di taman itu akan dibangun bangku dan patung kuda, tetap saja tidak ada masyarakat yang mau nongkrong ataupun berfoto selfi di kuburan tersebut," katanya.

Kata dia, seharusnya pemerintah daerah setempat melalui dinas terkait lebih bijak dalam menentukan lokasi pembangunan taman kota.

"Karena masih banyak lahan kosong di OKU ini yang layak dijadikan taman atau ruang terbuka hijau. Kalau di kuburan sangat tidak tempat dijadikan taman karena lokasi tersebut merupakan tempat pemakaman," tegasnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Perkim Ogan Komering Ulu (OKU), Ulia Mahdi melalui Sekretarisnya, Hasan HD sebelumnya mengatakan bahwa pembangunan taman di dekat areal pemakaman umum ini dilakukan karena pihaknya ingin mengubah pola pikir kawasan yang selama ini dikenal angker menjadi ruang terbuka hijau.

Menurut dia, sesuai intruksi dari pemerintah pusat bahwa konsep pembangunan kedepan yang diwajibkan untuk seluruh pemerintah daerah adalah membangun mengarah pada estetika atau keindahan sehingga pihaknya berinisiatif membangun taman di areal pemakaman umum di wilayah itu.

"Di Taman Kemalaraja ini nantinya bisa menjadi ruang berekpresi, berkumpul dan tempat warga Kabupaten OKU bersantai," katanya.

Dia menjelaskan, di Taman Kemalaraja ini juga akan dibangun bangku taman sebanyak lima unit, enam patung kuda, dua unit bak sampah dan pot bunga sepanjang pagar yang dilengkapi berbagai jenis tanaman hias.

"Hal tersebut dilakukan dengan harapan kawasan itu nantinya menjadi spot baru bagi masyarakat OKU untuk berkumpul dan tempat anak-anak bermain bersama keluarganya," kata Hasan.

Dia menambahkan, terkait besaran dana yang digunakan dalam pembangunan taman tersebut yaitu sebesar Rp750 juta berasal dari APBD Perubahan Kabupaten OKU tahun anggaran 2019.

"Saat ini pengerjaannya sedang dilaksanakan oleh pihak ketiga dan ditargetkan rampung sebelum akhir Desember 2019," tegasnya. [irm]

Komentar Pembaca
Korban Ledakan Monas

Korban Ledakan Monas

SELASA, 03 DESEMBER 2019 , 09:33:00

RI 7 Dan Walikota Milenial

RI 7 Dan Walikota Milenial

KAMIS, 05 DESEMBER 2019 , 21:42:00

Airlangga Daftar Caketum Golkar

Airlangga Daftar Caketum Golkar

SENIN, 02 DESEMBER 2019 , 18:15:00