Kok Bisa? Lebih Tua, PPP Dikalahkan PKB..

Politik  SENIN, 09 DESEMBER 2019 , 18:14:00 WIB

Kok Bisa? Lebih Tua, PPP Dikalahkan PKB..
RMOLSumsel. Peneliti Senior Pusat Penelitian Politik Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Siti Zuhro memaparkan persoalan Partai Persatuan Pembangunan (PPP). Menurutnya PPP merupakan partai politik hasil fusi empat partai keagamaan harus me-rebranding citranya.
Dikemukakannya, sebagai embrio Partai Nahdlatul Ulama (NU), Partai Serikat Islam Indonesia (PSII), Persatuan Tarbiyah Indonesia (Perti) dan Partai Muslim Indonesia (Parmusi), eksistensi PPP masih kalah populer dengan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB).

Hal itu disampaikan  Siti Zuhro, karena melihat perolehan suara PPP di Pemilu Serentak 2019 yang turun 45 persen sejak tahun 1951.

"PPP belum bisa mencitrakan dirinya sebagai partai non sektarian, gagal menjadikan partainya sebagai rumah NU dan belum mampu membedakan dirinya dengan partai non Islam," Ucap Siti dalam acara peluncuran buku "Musibah Partai Kabah", di kantor DPP PPP, Jalan Diponegoro, Jakarta Pusat, Senin (9/12).

Partai berlambang Kabah itu, menurut Siti, memiliki dua cara untuk melakukan rebranding atau mencitrakan ulang partainya.

Pertama, menjadikan lambang Kabah bukan sekedar simbol, tapi juga fondasi ideologi partai dan pengkaderan.

"Dengan memiliki jati diri, partai tidak sekedar menjadi mesin pencari kekuasaan. Jadi di situ ada semacam idealisme, dignity, punya branded," ujar Siti seperti dilansir Kantor Berita Politik RMOL.

Kedua, PPP harus melakukan kaderisasi yang sesuai dengan ideologi yang dianutnya tersebut.

"Jadi dikunci kader-kader yang masuk menjadi kader ideologi, bukan sekadar kutu loncat, dari partai ke partai, itu bosen," kata Siti.

Siti menambahkan, cara-cara ini harus dilakukan PPP, jika ingin terus eksis dan menjadi pemenang Pemilu Legislatif tahun 2024.

"Kalau mau laku puluhan tahun maka harus membangun partai berakar tunjang. Dengan partai yang seperti itu, kita menjadi wadah dari orang-orang dengan keyakinan yang sama," tutup Siti.[ida]

Komentar Pembaca
Korban Ledakan Monas

Korban Ledakan Monas

SELASA, 03 DESEMBER 2019 , 09:33:00

RI 7 Dan Walikota Milenial

RI 7 Dan Walikota Milenial

KAMIS, 05 DESEMBER 2019 , 21:42:00

Airlangga Daftar Caketum Golkar

Airlangga Daftar Caketum Golkar

SENIN, 02 DESEMBER 2019 , 18:15:00