PPP Desak Usut Kebijakan Impor Beras

Politik  SENIN, 02 DESEMBER 2019 , 16:19:00 WIB

PPP Desak Usut Kebijakan Impor Beras
RMOLSumsel. Kelebihan impor beras yang dilakukan Kementerian Perdagangan di tahun 2018 benar-benar berlebihan. Terbukti, Bulog akan memusnahkan 20 ribu ton kelebihan stok beras, akibat impor tahun lalu 2,25 juta ton.

Padahal di tahun 2017 hanya sebesar 305 ribu ton dan 2016 sebesar 1,28 juta ton,” urai anggota Komisi VI DPR RI Achmad Baidowi kepada wartawan di Jakarta, Senin (2/12).

Pernyataan Sekretaris Fraksi PPP DPR RI itu berkaitan dengan rencana Bulog untuk membuang 20 ribu ton beras cadangan pemerintah. Beras yang setara dengan Rp 160 miliar, tersebut dibuang lantaran sudah mengendap selama setahun di gudang.

Awiek, sapaan akrabnya, mendesak agar dilakukan sebuah penelusuran mengenai pihak yang paling bertanggung jawab atas kebijakan yang berujung pada kerugian negara tesebut. Sementara di tahun tersebut, Kemendag masih dipimpin Enggartiasto Lukita.

Perlu dilakukan penelusuran tentang pihak yang paling bertanggung jawab pada besarnya impor beras di tahun 2018 tersebut,” pungkasnya seperti diberitakan Kantor Berita Politik RMOL.

Berdasar data Badan Pusat Statistik, impor beras memang mencapai 2,25 juta ton di tahun 2018. Rinciannya, beras pada Januari masuk sebesar 13,17 ribu ton dengan nilai 5,80 juta dolar AS.

Pada Februari masuk sebanyak 272,89 ribu ton dengan nilai 130,08 juta dolar AS. Kemudian pada Maret masuk sebanyak 97,63 ribu ton dengan nilai 44,73 juta dolar AS.

Pada April masuk sebanyak 165,34 ribu ton dengan nilai 76,04 juta dolar AS. Pada Mei masuk sebanyak 346,97 ribu ton dengan nilai 161,29 juta dolar AS.

Pada Juni masuk sebanyak 223,76 ribu ton dengan nilai 106,22 juta dolar AS. Lalu, pada Juli masuk sebanyak 333,17 ribu ton dengan nilai 156,80 juta dolar AS.

Pada Agustus masuk sebanyak 326,83 ribu ton dengan nilai 151,59 juta dolar AS. Pada September masuk sebanyak 236,25 ribu ton dengan nilai 107,26 juta dolar AS.


Sedangkan pada Oktober masuk sebanyak 123,65 ribu ton dengan nilai 53,10 juta  dolar AS.

Pada November, sebanyak 62,99 ribu ton dengan nilai 24,81 juta dolar AS. Terakhir pada Desember masuk sebanyak 51,10 ribu ton dengan nilai 19,24 juta dolar AS.[ida]

Komentar Pembaca
Presiden RI-Wakil Presiden RI

Presiden RI-Wakil Presiden RI

JUM'AT, 18 OKTOBER 2019 , 09:37:00

Jadwal Pelantikan Presiden RI-Wakil Presiden RI

Jadwal Pelantikan Presiden RI-Wakil Presiden RI

MINGGU, 20 OKTOBER 2019 , 07:10:00

Said Didu Di Tengah Kunjungan Menhan

Said Didu Di Tengah Kunjungan Menhan

KAMIS, 07 NOVEMBER 2019 , 17:47:00