MENUJU PERADABAN

Fratres Minores

Oleh: Jaya Suprana

OPINI  MINGGU, 08 SEPTEMBER 2019 , 07:57:00 WIB

Fratres Minores
 SRI Paus Fransiskus seorang imam ordo Yesuit, namun sengaja memilih nama Fransiskus yang berasal dari nama Santo Fransiskus dari Assisi pendiri ordo Fransiskan.


Saya bukan umat Katolik namun saya sangat mengagumi dan menghormati keberpihakan Sri Paus Fransiskus kepada rakyat miskin dan kaum tertindas.

Saya mendirikan Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan sebagai upaya menghayati makna apa yang disebut kemanusiaan terinspirasi bakti para pengabdi kemanusiaan seperti Albert Schweitzer, Oen Boen Ing, Sri Palupi, Sandyawan Sumardi, Ibu Theresa, dan Sri Paus Fransiskus.

Kemanusiaan

Meski Sri Paus Fransiskus adalah seorang ilmuwan teologi kaliber langitan, beliau lebih banyak berbicara tentang kemanusiaan ketimbang religi. Tampaknya Sri Paus Fransiskus mewarisi semangat kerohanian Santo Fransiskus dari Assisi maka menobatkan kemanusiaan sebagai tujuan utama keimanan.

Keprihatinan Sri Paus Fransiskus terhadap gejala perubahan iklim planet bumi juga merupakan warisan  kesadaran Santo Fransiskus dari Assisi atas keutamaan lingkungan alam dalam peradaban umat manusia.

Siapa sebenarnya Santo Fransiskus dari Assisi?

Kasih Sayang

Santo Fransiskus dari Assisi dilahirkan di Assisi, Italia, 5 Juli 1182 serta meninggal di Assisi, 3 Oktober 1226 adalah pendiri Ordo Fransiskan.

Pada tahun 1209, Fransiskus mendengar sebuah khotbah dari Injil Matius 10:9 yang memberikan kesan yang sangat dalam baginya.

Dalam khotbah itu Yesus Kristus mengajarkan pengikutnya bahwa mereka harus mengabdikan diri untuk menyebarkan ajaran kasih-sayang kepada umat manusia.

Fransiskus memutuskan untuk menyerahkan dirinya ke kehidupan kemiskinan kerasulan. Memakai pakaian sederhana, bertelanjang kaki, dan mengikuti petunjuk Injil, tanpa bekal uang, mulai giat mengajarkan kasih sayang kepada sesama manusia.

Fratres Minores

Seorang teman Fransiskus yang kaya raya, Bernardo dari Quintavalle, bergabung dengannya. Bernardo menyumbangkan segala harta benda miliknya untuk pengabdian tersebut. Begitu pula rekan-rekannya yang lain, yang dalam setahun mencapai sebelas orang.

Fransiskus menyebut mereka sebagai para "fratres minores” atau "saudara-saudara rendah hati" yang kemudian menjadi pelopor ordo Fransiskan dengan penuh kerendahan hati dan kesederhanaan menyebarkan ajaran kasih-sayang.

Para fratres minores semula tinggal di sebuah rumah penderita kusta yang tidak digunakan lagi di Rivo Torto dekat Assisi. Mereka berkeliling berjalan kaki di daerah-daerah pegunungan Umbria, selalu bergembira dan bernyanyi, sehingga memberikan kesan yang mendalam kepada para pendengarnya oleh ketulusan.

Konon St. Fransiskus dari Assisi berkhotbah selain kepada manusia juga kepada burung-burung dan satwa lain-lainnya. Maka beliau dikenal sebagai  santo pelindung satwa dan lingkungan hidup.

Patungnya kerap diletakkan di taman-taman perkotaan dan pedesaan sebagai ungkapan penghormatan bagi kedekatan Santo Fransiskus dari Assisi  dengan  alam.

Hari Santo Fransiskus dari Assisi diperingati masyarakat pencinta alam dan satwa pada setiap tanggal 4 Oktober.[rmol]

Penulis adalah pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan

Komentar Pembaca
Jangan Gebyah Uyah

Jangan Gebyah Uyah

JUM'AT, 11 OKTOBER 2019

Penolakan Ceramah UAS, Menyalahi Jati Diri Kampus
Parabel Tiga Cincin

Parabel Tiga Cincin

SELASA, 08 OKTOBER 2019

Pelantikan Kardinal Suharyo di Vatikan
Buruk Muka, Cermin Dibelah

Buruk Muka, Cermin Dibelah

JUM'AT, 04 OKTOBER 2019

Gerakan Merongrong Demokrasi

Gerakan Merongrong Demokrasi

JUM'AT, 20 SEPTEMBER 2019

Tari Piring dengan Penari Terbanyak

Tari Piring dengan Penari Terbanyak

MINGGU, 13 OKTOBER 2019 , 20:51:12

Merah Putih Terpanjang di Persawahan

Merah Putih Terpanjang di Persawahan

MINGGU, 13 OKTOBER 2019 , 09:57:31

Video Bukti Upaya Pembunuhan Wiranto Bukan Rekayasa

Video Bukti Upaya Pembunuhan Wiranto Bukan Rekayasa

JUM'AT, 11 OKTOBER 2019 , 16:08:49

Minta Hujan, Ribuan Jamaah Sholat Istisqo

Minta Hujan, Ribuan Jamaah Sholat Istisqo

SELASA, 27 AGUSTUS 2019 , 09:15:00

Asap Membumbung Tinggi Radius 2 KM

Asap Membumbung Tinggi Radius 2 KM

JUM'AT, 20 SEPTEMBER 2019 , 15:20:00

Tinjau Manokwari

Tinjau Manokwari

JUM'AT, 23 AGUSTUS 2019 , 07:12:00