Listrik Padam Massal, Presiden: Jangan Terulang..

Ekonomi  SENIN, 05 AGUSTUS 2019 , 17:35:00 WIB

Listrik Padam Massal, Presiden: Jangan Terulang..
RMOLSumsel. Padamnya listrik secara massal di sebagian Pulau Jawa telah menyengsarakan banyak orang serta menimbulkan kerugian tak sedikit. Karena itu Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan, kejadian serupa tak boleh terulang.

Hal itu dikemukan Presiden saat mendatangi Kantor Pusat PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) Persero di Jakarta, Senin (5/8) pagi. Ia minta penjelasan langsung dari dari Dirut PLN.

Jokowi didampingi Sekretaris Kabinet Pramono Anung. Juga terlihat Menteri ESDM Ignatius Jonan, Menkominfo Rudiantara, dan Menhub Budi Karya Sumadi dalam pertemuan tersebut.

Di hadapan Plt Dirut PLN Sripeni Inten, Jokowi menanyakan kenapa masih bisa terjadi mati listrik secara massal. Jokowi pun mengingatkan bahwa kejadian serupa pernah terjadi pada 2002.

"Pagi hari ini saya datang ke PLN. Pertama saya ingin mendengar langsung peristiwa pemadaman total minggu kemarin. Dan dalam sebuah manajemen besar seperti PLN, mestinya, menurut saya, ada tata kelola risiko yang dihadapi dengan manajemen besar. Tentu saja ada contigency plan, ada back up plan," ucap Jokowi seperti dilansir Kantor Berita RMOL.

"Pertanyaan saya, kenapa itu tidak bekerja dengan cepat dan dengan baik? Saya tahu peristiwa seperti ini pernah kejadian di tahun 2002, 17 tahun lalu, untuk Jawa dan Bali. Mestinya itu bisa dipakai sebuah pelajaran kita bersama jangan sampai kejadian yang sudah pernah terjadi kembali terulang lagi," imbuh Jokowi.

Jokowi kemudian meminta penjelasan dari Sripeni soal mati listrik yang terjadi kemarin. Namun, dia meminta penjelasan yang simpel.  

"Saya tahu ini tidak hanya bisa merusak reputasi PLN namun banyak hal di luar PLN terutama konsumen sangat dirugikan. Pelayanan transportasi umum sangat berbahaya sekali. MRT misalnya. Oleh sebab itu pagi hari ini saya ingin mendengar langsung, tolong disampaikan yang simpel-simpel saja. Kemudian kalau ada hal yang kurang, ya blak blakan saja. Sehingga bisa diselesaikan dan tidak terjadi lagi di masa-masa yang akan datang," sebut Jokowi.

Sayang, Sripeni tidak bisa menjelaskan sesuai dengan keinginan presiden. Wanita yang baru menjabat Plt Dirut PLN selama beberapa hari tersebut membeberkan kronologi mati listrik massal ini dari kacamata orang PLN.

"Inilah kami mohon maaf karena cascading ini lah, kami akui akan dipangkas, kami akan satukan menjadi advance integrated control center akan mengombinasi antara penyaluran dan distribusi dari 150 ke 20 kv. Itulah yang mungkin ini bisa lebih baik dalam rangka percepatan," ucap Sripeni saat memberi penjelasan kepada Jokowi.

Usai mendapat penjelasan, Jokowi pun berkomentar,"Pejelasannya panjang sekali. Pertanyaan saya, Bapak Ibu semuanya kan orang pintar-pintar apalagi urusan listrik dan sudah bertahun tahun. Apakah tidak dihitung? Apakah tidak dikalkukasi kalau akan ada kejadian-kejadian? Sehingga kita tahu sebelumnya? Kok tahu-tahu drop? Artinya pekerjaan yang ada tidak dihitung, tidak dikalkulasi. Dan itu betul-betul merugikan kita semuanya."

Sebelum meninggalkan ruangan pertemuan, Jokowi mengingatkan para petinggi PLN untuk melakukan evaluasi dan perbaikan secara serius. Jokowi bahkan dengan tegas meminta mati listrik massal kemarin tidak lagi terulang di masa depan.

"Yang paling penting saya minta perbaiki secepat-cepatnya. Beberapa wilayah yang belum hidup segera dikejar dengan cara apa pun agar segera bisa hidup kembali. Kemudian (mencari tahu) hal-hal yang menyebabkan peristiwa besar terjadi sekali lagi. Saya ulang, jangan sampai keulang kembali! Itu saja permintaan saya. Terima kasih," tandas Jokowi.[ida]

Komentar Pembaca
Presiden RI-Wakil Presiden RI

Presiden RI-Wakil Presiden RI

JUM'AT, 18 OKTOBER 2019 , 09:37:00

Jadwal Pelantikan Presiden RI-Wakil Presiden RI

Jadwal Pelantikan Presiden RI-Wakil Presiden RI

MINGGU, 20 OKTOBER 2019 , 07:10:00

Said Didu Di Tengah Kunjungan Menhan

Said Didu Di Tengah Kunjungan Menhan

KAMIS, 07 NOVEMBER 2019 , 17:47:00