ETI SELAMAT DARI HUKUM GANTUNG

NUCare-LazisNU: Terima Kasih Para Dermawan..

Ragam  JUM'AT, 12 JULI 2019 , 10:59:00 WIB

NUCare-LazisNU: Terima Kasih Para Dermawan..
RMOLSumsel. Nahdlatul Ulama (NU) melaksanakan program NU Peduli TKI (Tenaga Kerja Indonesia), yang  berperan dalam membebaskan Eti dari tiang gantungan di Saudi Arabia. NU Peduli TKI melalui NU Care-LAZISNU membantu mengumpulkan daya untuk diyat total Rp 15,2 miliar.

Selama 7 bulan, NU Care-LAZISNU berhasil mengumpulkan dana senilai Rp 12.454.900.00 (duabelas miliar empat ratus lima puluh empat juta sembilan ratus ribu Rupiah). Bantuan tersebut diserahkan kepada Duta Besar RI untuk Arab Saudi Agus Maftuh Abegebriel dalam kunjungannya ke Kantor NU Care-LAZISNU di lantai 2 Gedung PBNU, Jakarta Pusat, pada 1 Juli 2019.

Ketua NU Care-LAZISNU Achmad Sudrajat, mengucapkan terima kasih kepada seluruh dermawan yang menyumbangkan rezekinya. Menurutnya, kebersamaan dan sinergitas sesama anak bangsa khususnya warga NU bisa mejadi solusi kemanusiaan.

Penggalangan dana ini menunjukan kita bisa memberikan yang terbaik jika kita sadar akan pentingnya sinergitas ini," katanya seperti diberitakan JPNN, Jumat (12/7).

Sekretaris NU Care-LAZISNU Abdur Rouf menambahkan donasi senilai Rp 12,5 miliar yang dihimpun dari masyarakat dan Nahdliyin secepatnya harus diserahkan kepada pihak terkait, melalui Dubes Saudi.

"Alhamdulillah, donasi yang terkumpul senilai Rp 12,5 miliar langsung kami serahkan melalui Dubes, Pak Agus Maftuh, untuk membantu saudara Eti," ujar Rouf saat penyerahan simbolik di Kantor NU Care-LAZISNU.

Sementara itu, Dubes Agus Maftuh, menyatakan penggalangan dana untuk Eti dana yang dilakukan KBRI Saudi, telah berhasil mencapai jumlah yang diminta ahli waris.

Diketahui, Eti binti Toyyib Anwar merupakan TKI asal Majalengka yang bekerja di Kota Taif, Arab Saudi. Eti dituduh menjadi penyebab majikan sakit dan meninggal dunia. Keluarga majikan menuntut hukuman mati (qishas) diberikan kepada Eti.

Kasus Eti ini sudah 19 tahun, tepatnya kejadian di 2001. Setelah negosiasi yang panjang dan alot, keluarga majikan bersedia memaafkan dengan meminta diyat sebesar SR. 4.000.000," kata Agus.

Agus mengungkapkan, penggalangan dana yang dilakukan KBRI Saudi merupakan bentuk pelayanan kepada WNI yang berada di Saudi. Menurutnya, dana yang bisa dikumpulkan merupakan hasil sumbangan (tabarru’) dari para dermawan berbagai pihak di Indonesia.


Menurutnya, sebanyak Rp 12,5 miliar atau 80 persen dari jumlah diyat tebusan yang diminta ahli waris korban merupakan sumbangan dari NU Care-LAZISNU.

Dana 12,5 M tersebut dihimpun oleh LAZISNU selama 7 (tujuh) bulan dari para dermawan santri, dari kalangan pengusaha, birokrat, politisi, akademisi, dan komunitas filantropi," tuturnya.

Secara khusus, dirinya menyampaikan banyak terima kasih kepada NU Care-LAZISNU yang telah memberikan sumbangan sebesar Rp 12,5 miliar atau 80 persen dari jumlah diyat tebusan yang diminta ahli waris korban.

"Ungkapan apresiasi juga disampaikan kepada para dermawan di Indonesia yang menyumbang sehingga mencapai Rp 15,2 miliar," pungkasnya. [ida]

Komentar Pembaca
Ingatkan Sukmawati, Sultan Tidore: Kita Semua Anak Pejuang
Rizal Ramli Tidak Setuju Ahok Pimpin BUMN

Rizal Ramli Tidak Setuju Ahok Pimpin BUMN

MINGGU, 17 NOVEMBER 2019 , 03:13:53

Belum Jelas Kemana, Ahok Sudah Bikin Ramai

Belum Jelas Kemana, Ahok Sudah Bikin Ramai

JUM'AT, 15 NOVEMBER 2019 , 21:58:09

Presiden RI-Wakil Presiden RI

Presiden RI-Wakil Presiden RI

JUM'AT, 18 OKTOBER 2019 , 09:37:00

Mahasiswa Demo, Sejumlah Akses Jalan Palembang Macet Parah
Jadwal Pelantikan Presiden RI-Wakil Presiden RI

Jadwal Pelantikan Presiden RI-Wakil Presiden RI

MINGGU, 20 OKTOBER 2019 , 07:10:00