Kurang Dukungan, Muddai Bisa Gagal Nyalon Ketum KONI

Olahraga  KAMIS, 27 JUNI 2019 , 11:10:00 WIB

Kurang Dukungan, Muddai Bisa Gagal Nyalon Ketum KONI
RMOLSumsel. Langkah Muddai Madang untuk maju sebagai calon Ketum KONI Pusat masa bakti 2019-2023 pada Musornaslub KONI 2019 pada 2 Juli mendatang di Jakarta, terancam kandas di tengah jalan.

Pasalnya, Muddai tidak memiliki dukungan yang cukup dari KONI Daerah untuk maju sebagai bakal calon.

Berdasarkan peraturan pemilihan yang berlaku, untuk bisa maju sebagai calon Ketua Umum KONI Pusat pada Musornaslub nanti, setiap kandidat harus didukung minimal oleh 21 induk cabor dan 10 Konida yang merupakan anggota pemilik hak suara (voters) KONI Pusat.

Namun faktanya 26 Konida se-Indonesia telah memberikan dukungannya secara resmi dalam bentuk tertulis kepada kandidat lainnya yaitu Marciano Norman. Dengan demikian dukungan dari unsur Konida hanya tersisa delapan.

Padahal sesuai aturan syarat untuk bisa sebagai calon Ketua Umum KONI Pusat 2019-2023, sekurang-kurangnya harus didukung oleh 10 Konida dan 21 cabor.

Kurangnya dukungan dari unsur Konida yang dimiliki Muddai Madang 'terendus' saat penyerahan berkas pencalonan kepada Tim Penjaringan dan Penyaringan (TPP) bakal calon Ketua Umum KONI Pusat 2019-2023 di Sekretariat TPP lantai 11 Gedung KONI Pusat Jakarta, pada 21 Juni yang lalu.

Ketika dimintai penjelasan oleh awak media terkait dukungan yang dimilikinya, Muddai enggan menjelaskan secara rinci. Muddai hanya menyebutkan bahwa jumlah dukungan yang dimilikinya sudah cukup untuk mendaftar sebagai bakal calon Ketua Umum KONI Pusat 2019-2023.

"Tentu saya berani mendaftar karena sudah memenuhi syarat dukungan. Saya didukung oleh 34 anggota KONI Pusat. Induk cabor dan Konida statusnya sama, sama-sama anggota KONI yang memiliki hak suara. Berdasarkan AD/ART KONI Pusat tidak ada kekhususan diantara keduanya," kata Muddai ketika itu.

Nasib Muddai di kancah pemilihan Ketua KONI Pusat 2019-2023 kini berada di tangan Tim Penjaringan dan Penyaringan yang sedang melakukan verifikasi dan validasi berkas pencalonan para kandidat.

Sekretaris Tim Penjaringan dan Penyaringan bakal calon Ketua Umum KONI Pusat 2019-2023, Eman Sumusi ketika dikonfirmasi membenarkan terkait kemungkinan gagalnya pencalonan Muddai Madang karena tidak memenuhi syarat dukungan dari Konida.

"Kami TPP Tupoksinya menjaring dan menyaring bakal calon dan atau calon. Kita verifikasi dan validasi berkas admin dan dukungannya sesuai ketentuan. Hasil verifikasi dan validasi berkas dan dukungan kita simpulkan memenuhi syarat atau tidak memenuhi syarat. Dan memberitahukan kepada yang bersangkutan," papar Eman.

"Proses dan hasil kerja kami (TPP), kami laporkan dan sekaligus sampaikan lengkap kepada Musornas melalui pimpinan sidang untuk disyahkan dan ditetapkan. Bagi yang memenuhi syarat tentunya disahkan sebagai calon Ketum dan wajib menyampaikan visi dan misi dan selanjutnya dipilih," tambahnya. [yip]

Komentar Pembaca
Ini Skenario Gerindra Masuk Kabinet

Ini Skenario Gerindra Masuk Kabinet

JUM'AT, 18 OKTOBER 2019 , 21:08:45

Prabowo Tawarkan Pertumbuhan Ekonomi Double Digit

Prabowo Tawarkan Pertumbuhan Ekonomi Double Digit

KAMIS, 17 OKTOBER 2019 , 22:28:40

Prabowo Cocok Jadi Wantimpres

Prabowo Cocok Jadi Wantimpres

KAMIS, 17 OKTOBER 2019 , 14:25:41

Minta Hujan, Ribuan Jamaah Sholat Istisqo

Minta Hujan, Ribuan Jamaah Sholat Istisqo

SELASA, 27 AGUSTUS 2019 , 09:15:00

Asap Membumbung Tinggi Radius 2 KM

Asap Membumbung Tinggi Radius 2 KM

JUM'AT, 20 SEPTEMBER 2019 , 15:20:00

Tinjau Manokwari

Tinjau Manokwari

JUM'AT, 23 AGUSTUS 2019 , 07:12:00