Prajurit Terpapar Radikalisme Bisa Jadi Bom Waktu

Sosial  KAMIS, 20 JUNI 2019 , 11:41:00 WIB

Prajurit Terpapar Radikalisme Bisa Jadi Bom Waktu
RMOLSumsel. Hasil riset Kementerian Pertahanan (Kemenhan) terbaru cukup membuat risau Menteri Pertahanan (Menhan) Ryamizard Ryacudu. Menhan cemas,  ada tiga persen prajurit TNI terpapar radikalisme dan tidak setuju dengan Pancasila.

Prajurit itu menyatakan setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang berdasarkan Pancasila,” ujar Ryamizard di acara halalbihalal di Mabes TNI, Jakarta kemarin seperti diberitakan JPNN, Kamis (20/6).

Ryamizard khawatir data terkait tiga persen prajurit TNI yang tidak setuju dengan Pancasila akan menjadi bom waktu di masa depan.

Sebab, kata dia, tidak tertutup kemungkinan ada di antara personel TNI itu yang kelak menjadi panglima atau pejabat negara.

"TNI harus setuju Pancasila. Kewajiban itu tertuang dalam Sapta Marga dan Sumpah Prajurit TNI," katanya.

Ryamizard melanjutkan, selain TNI, hasil riset juga menunjukkan ada 18,1 persen pegawai swasta; 19,4 persen PNS; dan 19,1 persen pegawai BUMN yang tidak setuju dengan Pancasila.

"Sedangkan sebanyak 23,4 persen mahasiswa, serta 23,3 persen pelajar SMA yang setuju dengan jihad untuk tegaknya negara Islam di Indonesia," katanya.

Sementara itu, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto menyatakan, pihaknya berupaya terus mempererat persatuan dan kesatuan NKRI.

Kami ambil momentumnya, yakni untuk terus mempererat persatuan dan kesatuan,” tuturnya. [ida]

Komentar Pembaca
Asap Membumbung Tinggi Radius 2 KM

Asap Membumbung Tinggi Radius 2 KM

JUM'AT, 20 SEPTEMBER 2019 , 15:20:00

Presiden RI-Wakil Presiden RI

Presiden RI-Wakil Presiden RI

JUM'AT, 18 OKTOBER 2019 , 09:37:00

Mahasiswa Demo, Sejumlah Akses Jalan Palembang Macet Parah