TNI-Polr Didukung Tegas Pada Perusuh Demokrasi

Politik  SABTU, 25 MEI 2019 , 07:50:00 WIB

TNI-Polr Didukung Tegas Pada Perusuh Demokrasi
RMOLSumsel. Puluhan Mahasiswa yang tergabung dalam Koalisi Aksi Mahasiswa Dan Masyarakat Indonesia Bersatu (Kami Bersatu) dan Pemuda Pancasila mengapresiasi kinerja aparat TNI-Polri yang sudah mengamankan pelaksanaan Pemilu 2019 lalu.

Konkretnya, mereka membagikan makanan dan minuman kepada petugas yang melakukan pengamanan di sekitaran gedung Mahkamah Konstitusi (MK).

Salah satu Koordinator Kami Bersatu, Asep Ubaidilah mengaku aksi mereka itu sebagai bentuk dari rasa prihatin atas dicederainya pesta rakyat lima tahunan itu oleh sekelompok pihak perusuh pada saat aksi 21 sampai 22 Mei kemarin.

"Gerakan aksi pada 21 sampai 22 Mei kemarin bukanlah real kemerdekaan menyampaikan pendapat di muka umum akan tetapi lebih tepatnya adalah gerakan yang mengganggu keamanan dan biang kerok terjadinya kerusuhan melalui provokator yang sudah by design," kata Asep di lokasi, Jakarta Pusat, Jumat (24/5).

Untuk itu, lanjut Asep, pihaknya mendukung langkah aparat keamanan dalam menindak tegas para perusuh demokrasi yang merugikan rakyat Indonesia kebanyakan.

Padahal, lanjut dia, di negara ini telah disiapkan jalur-jalur konstitusional bagi mereka yang merasa tak puas dengan hasil pemilu. Misalkan memperkarakan dugaan pelangggaran pemilu melalui MK.

"Bukan berarti malah sebaliknya, dengan membuat kerusuhan yang dilakukan oleh sekelompok pihak dan pada akhirnya masyarakat secara luas yang dirugikan," tekannya.

Tak jauh beda, Ketua Sapma Pemuda Pancasila DKI Jakarta, Shaquille Rekardianto juga mengecam kerusuhan yang dilakukan oleh pihak-pihak tidak bertanggung jawab. Dipastikan Shaquille, tak ada satupun anggota Sapma Pemuda Pancasila DKI Jakarta yang ikut dalam aksi anarkis tersebut.

"Kita pada dasarnya bertentangan dengan gerakan-gerakan di luar aturan hukum yang berlaku. Dan pergerakan-pergerakan yang ingin memecah belah bangsa Indonesia dan memecah belah Pancasila. Kami PP mendukung TNI-Polri untuk mengamankan Indonesia," demikian Shaquille.[sri]

Komentar Pembaca
Chappy Hakim - Tanah Air Udara ( Part1/1 )

Chappy Hakim - Tanah Air Udara ( Part1/1 )

RABU, 14 AGUSTUS 2019 , 18:32:35

Setelah Rekonsiliasi, Apa Buat Rakyat?

Setelah Rekonsiliasi, Apa Buat Rakyat?

JUM'AT, 09 AGUSTUS 2019 , 20:57:59

PLN, Mafia Dan Kontrak Bawah Tanah

PLN, Mafia Dan Kontrak Bawah Tanah

KAMIS, 08 AGUSTUS 2019 , 20:02:09

Jelang Putusan MK, JK Temui SBY..

Jelang Putusan MK, JK Temui SBY..

RABU, 26 JUNI 2019 , 17:10:00

JAPFA Bantu Korban Banjir

JAPFA Bantu Korban Banjir

SELASA, 25 JUNI 2019 , 11:30:00

Audiensi Panglima dan Wasekjen PBB

Audiensi Panglima dan Wasekjen PBB

SELASA, 25 JUNI 2019 , 23:44:00