Hasil Pilpres 2019 Takkan Digugat Prabowo-Sandi

Politik  RABU, 15 MEI 2019 , 18:05:00 WIB

Hasil Pilpres 2019 Takkan Digugat Prabowo-Sandi
RMOLSumsel. Hampir dipastikan, hasil Pilpres 2019 yang akan diumumkan KPU pada 22 Mei mendatang bakal tak mendapat perlawanan. Sebab Kubu Prabowo Subianto-Sandiaga Uno takkan menempuh jalur hukum di Mahkamah Konstitusi (MK).

Demikian terungkap dari pernyataan Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon. Ia mengatakan, sikap Calon Presiden Prabowo Subianto menolak hasil Pilpres 2019 karena curang menandakan banyak persoalan dalam pesta demokrasi ini.

Fadli menegaskan, Prabowo juga memberikan ruang agar proses pemilu termasuk penghitungan suara tidak terjadi kecurangan.  Intinya persoalan yang kami garisbawahi sekarang ini adalah kecurangan yang luar biasa pada saat sebelum pelaksanaan pemilu, saat pemilu, dan pascapemilu. Kecurangan ini jadi noda bagi demokrasi, dan itu yang kemarin disampaikan Pak Prabowo,” kata Fadli di gedung DPR, Senayan, Jakarta,  Rabu (15/5).

Wakil Ketua DPR itu mengingatkan jalan demokrasi yang sudah dipilih Indonesia dibajak dengan cara yang curang dan tidak jujur.

Inilah yang menurut Pak Prabowo tidak akan bisa diterima. Jadi, untuk apa kita melakukan pemilu kalau dipenuhi berbagai macam kecurangan,” ujarnya seperti diberitakan.

Menurut Fadli, meskipun terjadi berbagai kecurangan, tetapi dalam hitungan internal Badan Pemenangan Nasional (BPN), capres 02 masih menang.

Jadi, kami  melihat tentu hari-hari ke depan ini akan menjadi sangat krusial untuk menentukan sikap yang final terhadap hasil pemilu,” jelasnya.

Lebih lanjut Fadli menuturkan, Prabowo " Sandi kemungkinan besar tidak akan mengajukan gugatan di Mahkamah Konstitusi (MK). Menurut dia, mengajukan ke MK merupakan langkah prosedur yang diatur undang-undang.  Hanya saja, kata Fadli, MK tidak pernah efektif.  Pihaknya menganggap menempuh jalur menggugat ke MK hanya sia-sia.

Saya yakin Pak Prabowo dan Pak Sandi tidak akan tempuh jalan MK. Jalur MK itu adalah jalur yang dianggap oleh teman-teman itu dianggap jalur yang sia-sia,” katanya.

Dia menambahkan, pengalaman dari yang lalu dengan prosedur yang begitu panjang di MK, tidak ada satu pun alat bukti yang dibuka.

Padahal waktu itu sudah diperiksa, bahkah sudah diverifikasi, sudah dipakai materai dan sebagainya, tetapi tidak ada satu pun yang diperiksa,” ungkap Fadli. [ida]

Komentar Pembaca
SBY Ziara Kemakam Ani Yudhoyono

SBY Ziara Kemakam Ani Yudhoyono

SENIN, 10 JUNI 2019 , 14:31:00

Usai Ricuh, Pasar Tanah Abang Kembali Ramai

Usai Ricuh, Pasar Tanah Abang Kembali Ramai

MINGGU, 26 MEI 2019 , 14:34:00

JAPFA Bantu Korban Banjir

JAPFA Bantu Korban Banjir

SELASA, 25 JUNI 2019 , 11:30:00