Islamisme Obama

Oleh: Nasruddin Umar

Politik  JUM'AT, 26 APRIL 2019 , 10:59:00 WIB

Islamisme Obama
RMOLSumsel. Barrack Hussen Obama memang bukan muslim, tetapi ia memahami sub­stansi ajaran Islam secara benar. Pemahaman keis­laman Obama, yang da­lam artikel ini diistilahkan dengan Islamisme Obama, sama dengan yang dianut oleh mainstrem muslim.

Obama memahami Islam sebagai agama ke­manusiaan, directions di dalam menjalani ke­hidupan yang bermartabat, dan agama yang menjunjung tinggi keadilan, keharmonisan, hak asasi manusia, kesetaraan gender, dan demokrasi.

Pemahaman keislaman seperti ini yang membuat Obama tak pernah gentar un­tuk memberi ruang bagi Islam dan umat Islam di AS, karena menurutnya, Islam dalam pema­haman yang demikian sesuai dengan Piagam Deklarasi Kemerdekaan AS yang dulu pernah diredaksikan oleh Presiden Thomas Jefferson.

Obama tidak pernah bergeming sedikitpun ketika ia disorot oleh warganya sebagai Presi­den yang memberi angin terhadap terorisme dengan cara memberi ruang bebas kepada umat Islam di AS. Ia sangat yakin, terorisme dan kekerasan lainnya tidak sejalan dengan substansi ajaran Islam dan agama manapun. Ia tetap kosisten membedakan antara Islam sebagai ajaran universal dan perilaku tertentu umatnya yang melakukan kesalahan dengan menggunakan baju agama (Islam). Obama sekaligus menjawab tantangan yang pernah dipopulerkan Huntington yang terkenal den­gan diksi "conflict of civilization"-nya.

Obama adalah pemimpin AS pertama yang berani berbicara tentang Islam di depan ribuan umat Islam yang diliput secara langsung oleh me­dia-media internasional. Ia seperti tak punya beban menyampaikan pidato itu. Ia men­gawali pidatonya dengan menyatakan: "Saya datang ke Kairo untuk mencari sebuah awal baru antara Amerika Serikat dan Muslim di seluruh dunia, berdasarkan kepentingan ber­sama dan rasa saling menghormati " dan di­dasarkan kenyataan bahwa Amerika dan Is­lam tidaklah eksklusif satu sama lain, dan tidak perlu bersaing. Justru keduanya ber­temu dan berbagi prinsip-prinsip yang sama " yaitu prinsip-prinsip keadilan dan kemajuan; toleransi dan martabat semua umat manusia.

Sebagaimana kitab suci Al Qur'an menga­takan, "Ingatlah kepada Allah dan bicaralah selalu tentang kebenaran.") "Saya penga­nut Kristiani, tapi ayah saya berasal dari ke­luarga asal Kenya yang mencakup sejumlah generasi penganut Muslim. Sewaktu kecil, saya tinggal beberapa tahun di Indonesia dan mendengar lantunan adzan di waktu subuh dan maghrib. Ketika pemuda, saya bekerja di komunitas-komunitas kota Chicago yang ban­yak anggotanya menemukan martabat dan kedamaian dalam keimanan Islam mereka".

Pidato Obama itu sesungguhnya mencer­minkan kepribadian dan karakter sejati AS. Ia mempunyai obsesi untuk kembali ke jalan bagi era Kebangkitan dan Pencerahan di Ero­pa yang pernah dirintis sejumlah ilmuan mus­lim. Sebagai mantan mahasiswa jurusan seja­rah, ia mengungkapkan:

"Prestasi umat Islam di masa lampau menemukan aljabar, kompas, magnet, alat navigasi, optik, keahlian dalam menggunakan pena dan percetakan; dan pe­mahaman mengenai penularan penyakit serta pengobatannya. Budaya Islam telah memberi­kan kita gerbang-gerbang yang megah dan puncak-puncak menara yang menjunjung ting­gi; puisi-puisi yang tak lekang oleh waktu dan musik yang dihargai; kaligrafi yang anggun dan tempat-tempat untuk melakukan kontemplasi secara damai. Dan sepanjang sejarah, Islam telah menunjukkan melalui kata-kata dan per­buatan bahwa toleransi beragama dan persa­maan ras adalah hal-hal yang mungkin".
[sri]








Komentar Pembaca
Wartawan Diselamatkan TNI

Wartawan Diselamatkan TNI

JUM'AT, 24 MEI 2019 , 12:00:00

Prabowo Tenangkan Pendukung: Kekerasan Jangan Dibalas Kekerasan
Sampai Hari Raya

Sampai Hari Raya

KAMIS, 23 MEI 2019 , 10:00:00

'Lautan' Manusia di Pinggir Sungai Musi Saat Kampanye Prabowo
Ramai-ramai Tolak Pemilu Curang

Ramai-ramai Tolak Pemilu Curang

RABU, 24 APRIL 2019 , 12:32:00

Mentan Memanggang Kopi

Mentan Memanggang Kopi

SELASA, 23 APRIL 2019 , 16:21:00