ETIKA POLITIK DALAM AL QUR'AN

Pelajaran Diplomasi Publik; Mengekang Syahwat Popularitas

OPINI  RABU, 20 MARET 2019 , 09:19:00 WIB

Pelajaran Diplomasi Publik; Mengekang Syahwat Popularitas
BUKAN hanya dalam dun­ia diplomasi, tetapi juga dalam dunia pergaulan sehari-hari, perlu menge­kang nafsu atau syahwat popularitas. Al-Qur'an dan Nabi Muhammad Saw berulangkali mengingat­kan orang agar menghin­dari syahwat popularitas ini. Boleh menyampaikan apa adanya tetapi dengan tawadhu', tidak terkesan riya' apalagi mengandung kebohongan.

Perhatikan caranya Allah Swt menegur hambanya yang menyimpan sesuatu yang tercela. Ketika Tuhan mengumumkan ren­cananya untuk menciptakan pendatang baru namanya manusia dan akan ditempatkan di bumi, Malaikat penasaran. Sebabnya ialah bagaimana mungkin manusia bisa hidup di dalam bola dunia yang sedemikian liar dan bergetar entah berapa ribu skala richter. Gempa 10 skala richter saja meluluhlantak­kan Aceh dan sekitarnya. Ketika Allah Swt menciptakan gunung sebagai patok bumi, langsung bola bumi ini diam dan tenang set­enang-tenangnya. Malaikat takjub akan ke­hebatan gunung. Malaikat bertanya, ya Al­lah masih adakah lebih hebat dari gunung? Dijawab masih ada, yaitu api, yang mampu mencairkan besi. Malaikat bertanya, ya Al­lah masih adakah lebih hebat dari api? Di­jawab masih ada, yaitu air, yang mampu me­madamkan api. Malaikat terus bertanya, ya Allah masih adakah lebih hebat dari air? Di­jawab masih ada, yaitu udara, yang mampu menguapkan air. Ditanya lagi, ya Allah masih adakah yang lebih hebat dari udara? Di­jawab masih ada dan ini yang paling hebat, yaitu orang-orang yang menyumbang den­gan tangan kanannya tanpa ketahuan tan­gan kirinya.

Riwayat hadis tersebut di atas menunjukkan bahwa yang paling hebat mengalahkan gu­nung, besi, api, air, dan udara, bukannya orang yang terkenal atau orang-orang populer tetapi orang-orang yang sangat ikhlas. Yang mem­punyai kemampuan luar biasa juga bukannya sesuatu yang besar seperti gunung atau yang keras seperti besi atau dahsyatnya api. Akan tetapi yang lebih kuat ialah yang lebih lembut. Sebegitu ikhlasnya tidak ingin diketahui oleh siapapun, termasuk mengandaikan tangan kirinya sendiri. Ini juga menunjukkan bahwa popularitas tidak segala-galanya, apalagi jika popularitas itu semu karena diperoleh melalui rekayasa sedemikian rupa tanpa usaha mak­simum. Mungkin juga menumpang popularitas orang lain dengan berbagai tujuan. Polpulari­tas tidak selamanya menguntungkan siapapun dan untuk apapun. Bahkan ada yang meng­khawatirkan kalau sebuah keuntungan atau kesuksesan yang diraih dengan menjual popu­laritas adalah tidak berkah dan tidak otomatis menjanjikan.


Kalangan ulama tasawuf bahkan sangat takut terhadap popularitas. Seorang sufi be­sar Khalid bin Mad’an, apabila majlis ta'lim (halaqah)-nya dihadiri banyak orang maka ia berdiri dan pergi karena takut terkenal. Bah­kan Abu 'Aliya bersikap apabila majlisnya lebih dari tiga orang maka ia berdiri lalu pergi, sedemikian takutnya menjadi terkenal. Umar ibn Khaththab mencambuk orang-orang yang menampang disamping orang-orang besar. Ada sebuah qaul mengatakan: "Orang yang suka berlindung di samping orang terkenal lalu ia terkenal termasuk orang yang iman­nya lemah". Ada riwayat ditemukan mengata­kan: "Sesungguhnya sedikit saja riya itu ada­lah syirik". Al-Fudlail bin Iyadl berkata: "Jika kamu mampu menjadi orang tidak terkenal, lakukanlah! Tidak ada bahaya bagimu jika tidak terkenal, kamu tidak melarat kalau tidak dipuji, tidak rendah bagimu jika dicela manu­sia tetapi dipuji di sisi Allah Swt. [rmol]

Komentar Pembaca
Sir Anish Kapoor

Sir Anish Kapoor

SENIN, 16 SEPTEMBER 2019

Presiden Bisa Menunjuk Plt Pimpinan KPK

Presiden Bisa Menunjuk Plt Pimpinan KPK

SABTU, 14 SEPTEMBER 2019

Amanat Penderitaan Rakyat

Amanat Penderitaan Rakyat

SABTU, 14 SEPTEMBER 2019

Selamat Jalan Pak Habibie

Selamat Jalan Pak Habibie

KAMIS, 12 SEPTEMBER 2019

Mengenang Almarhum Anton Issoedibyo

Mengenang Almarhum Anton Issoedibyo

RABU, 11 SEPTEMBER 2019

Fratres Minores

Fratres Minores

MINGGU, 08 SEPTEMBER 2019

Ada Enggar Di Balik Kasus Impor Pangan

Ada Enggar Di Balik Kasus Impor Pangan

SENIN, 16 SEPTEMBER 2019 , 01:14:11

Gerindra Tolak Revisi UU KPK, Ada Apa?

Gerindra Tolak Revisi UU KPK, Ada Apa?

SABTU, 14 SEPTEMBER 2019 , 06:44:37

Celoteh Jokowi Tidak Ada Kebakaran Hutan Faktanya Nol Besar
Wong Sumsel Jadi Senator..

Wong Sumsel Jadi Senator..

KAMIS, 25 JULI 2019 , 18:01:00

Minta Hujan, Ribuan Jamaah Sholat Istisqo

Minta Hujan, Ribuan Jamaah Sholat Istisqo

SELASA, 27 AGUSTUS 2019 , 09:15:00

TNI Pati Naik Pangkat

TNI Pati Naik Pangkat

SELASA, 23 JULI 2019 , 07:37:00

Wabup OKU Jadi Orang Pertama Daftar Bacabup

Wabup OKU Jadi Orang Pertama Daftar Bacabup

Daerah11 September 2019 13:36

Sepele, Pria Ini Duel Maut dengan Paman dan Tewas
Marjito-Yudi-Yoni Pimpin DPRD OKU

Marjito-Yudi-Yoni Pimpin DPRD OKU

Daerah11 September 2019 15:33

Pulang Kampung, Ketua KPK Ziarah ke Makam Orangtuanya
2 Oknum Polisi Bisnis Shabu

2 Oknum Polisi Bisnis Shabu

Kriminal12 September 2019 18:33

Hari Ini Sriwijaya FC Bertekad Wajib Menang...

Hari Ini Sriwijaya FC Bertekad Wajib Menang...

Sriwijaya FC16 September 2019 11:30

Siang Ini DPR Bentuk Pansus Pemindahan Ibukota
Tak Ada Perkebunan Terbakar di Riau..

Tak Ada Perkebunan Terbakar di Riau..

Investigasi16 September 2019 10:52

Masih Kerja, Ketua KPK Lantik Sekjen-Direktur

Masih Kerja, Ketua KPK Lantik Sekjen-Direktur

Politik16 September 2019 10:29

Atlet Lampung Ikuti Kejuaraan Bulutangkis di Rusia