Ciptakan Lapangan Kerja, Ini Caranya di "Air"

Ekonomi  JUM'AT, 28 DESEMBER 2018 , 11:33:00 WIB | LAPORAN: BUBUN KURNIADI

Ciptakan Lapangan Kerja, Ini Caranya di

Panen Ikan Gurame/Net

RMOLSumsel. Penuhi kebutuhan "Pasar" Balai riset perikanan perairan umum dan penyuluhan perikanan (BRPPUPP) Kementerian Kelautan Perikanan, paparkan teknis cara efektif pembenihan ikan Gurame di Kabupaten Banyuasin, Propinsi Sumatera Selatan.

Dijelaskan pihak Balai riset perikanan perairan umum dan penyuluhan perikanan (BRPPUPP) Kementerian Kelautan Perikanan, Livian Pratama, S.St.Pi, sampai saat ini ikan gurame (osphronemus gouramy) masih menduduki nilai pasar teratas untuk jenis ikan konsumsi air tawar, ada beberapa hal yang menjadi latar belakang mahalnya harga, sehingga masih kurangnya pemenuhan kebutuhan pasar.

Secara alami pertumbuhan ikan gurame tergolong lambat pertumbuhannya, karena kantong kemih yang ada relatif kecil bila dibandingkan dengan jenis ikan konsumsi lainnya seperti ikan mas dan ikan lele. Faktor lambatnya pertumbuhan ikan ini menjadi kendala bagi investor untuk menanamkan modalnya.

Faktor tersebut dapat disiasati dengan segmen budidaya, yaitu bermain dalam usaha budidaya pada segmen tertentu, artinya tidak semua segmen usaha dikuasai sendiri dari mulai pemijahan sampai dengan pedaging.

"Setidaknya kita dapat memilih pada 4 segmen yaitu : Pemijahan, Pendederan, Pembenihan dan Pedaging," jelasnya kepada Kantor Berita RMOL Sumsel, Jumat (28/12).

Ia juga mengatakan, pola usaha seperti diatas sangat relevan dengan kondisi bangsa saat ini yaitu penciptaan lapangan kerja untuk tersedianya pangan, dalam rangka pengembangan agribisnis budidaya gurame, yang pada tujuan akhirnya masyarakat dapat meningkatkan pendapatannya sehingga mampu hidup sejahtera.

Faktor lain yang masih sering dihadapi dalam pengembangan agribisnis budidaya ikan gurame adalah masih terbatasnya sumber daya manusia yang memiliki keahlian khusus dalam penanganannya.

"Selain itu tingkat mortalitas (kematian) cukup tinggi mulai dari telur sampai pembenihan, tingginya biaya produksi belum mampu dijangkau oleh petani golongan ekonomi lemah untuk mengembangkan usaha ini khususnya pada segmen usaha pedaging," ucapnya.

Ini cara pembenihan ikan Guramenya

1. Pengelolaan Indukan

Kolam yang digunakan sebagai kolam indukan dan kolam pemijahan gurame di P4S Kopses berukuran 3 x 5 m 2 . Perbandingan jumlah induk jantan : induk betina adalah sebagai berikut:

1. Kolam ukuran 3 x 5 m2 = 10 ekor , 2 jantan dan 8 betina
2. Kolam ukuran 10 x 10 m2 = 40 ekor 8 jantan dan 32 betina

Model pintu inlet (air masuk) dan pintu outlet kolam induk berupa paralon berdiameter 2,5 inchi suplay air harian, dengan maksud menambah oksigen di perairan. Kolam induk berdinding dan dasar kolam berupa tanah. Ketinggian air kolam induk 80 Cm.

Pemberian pakan berupa daun sente ( Alocasia macrohiza Schott) dan pellet. Pakan pellet diberikan 2 kali dalam sehari (pagi dan sore), dalam sehari jumlah pellet yang diberikan sebanyak 3 % dari berat badan dengan kadar protein 28 %, pemberian pakan daun sente 1 kali selang 2 hari sebanyak 8 % dari berat badan, induk yang diberi pakan berupa daun dengan prosentase banyak, maka telur yang dihasilkan akan terurai dan tidak akan diselubungi selaput lemak. Dengan kondisi seperti ini, telur akan lebih mudah dibuahi sperma. Sebaliknya bila induk diberi pakan pellet dalam jumlah  berlebihan maka telur akan menjadi lengket karena telur diselubungi oleh selaput lemak.

2. Pemijahan

Pemijahan dilaksanakan dalam satu kolam secara alami. Beberapa hal yang perlu diperhatikan selama proses pemijahan adalah padat tebar induk, tata letak sarang, panen telur dan kualitas air pemijahan. Cara menentukan kematangan gonad  induk jantan adalah melihat tingkah lakunya yang selalu berenang beriringan bersama induk betina sambil mulai menyusun sarang. Sedangakan kematangan gonad betian dapat diketahui dengan meraba perut yang membesar dan terasa lunak serta dengan melihat tingkah lakunya di kolam yang selalu berenang berpasangan dengan induk jantan.

Ketika berada di habitat alaminya, induk gurami akan membuat sarang dari rerumputan atau bahan lainnya yang ada di perairan untuk dijadikan sarang telut. Induk yang dipelihara di kolam disesuaikan habitat aslinya dengan membuat tempat sarang dan bahan sarang. Sarang telur ditempatkan 1-2 m dari tempat bahan sarang dengan kedalaman 5-10 cm dari permukaan air. Tempat sarang dibuat dari anyaman bambu (sosog) atau keranjang sampah dengan posisi mendatar sejajar permukaan air dan menghadap ke arah tempat bahan sarang.

Bahan sarang yang dipakai adalah sabut kelapa , rajutan karung atau injuk dan diletakkan di atas para-para atau anyaman tali. Para-para tersebut ditempatkan di tepi kolam dengan tujuan untuk memudahkan induk jantan menyusun sarang telur. Pembuatan sarang berlangsung antara 1 hari " 2 minggu. Kualitas air media pemijahan ikan gurami di P4S Kopses adalah suhu 280C, pH air 5,5, laju pergantian air 10-15% / hari dan ketinggian air kolam 40-60 cm.

Sarang yang berisi telur ditandai dengan adanya minyak di permukaan air, bau amis, adanya ikan predator menyerang dan induk berjaga-jaga. Selanjutnya untuk memastikan adanya telur di sarang dilakukan pengecekan dengan meraba lubang sarang, apabila sarang tertutup berarti terdapat telur. Pengambilan telur dilakukan dengan cara memegang sisi luar sarang paling bawah lalu menarik keluar secara perlahan-lahan. Kemudian ujung lubang dihadapkan keatas dengan posisi berdiri. Sikap hati-hati bertujuan untuk mencegah telur dalam sarang terlepas.

Kandungan minyak menyebabkan telur mengambang di permukaan air. Untuk mengurangi resiko kegagalan dalam penetasan telur, telur berwarna kuning keruh dibuang karena telur tersebut tidak akan menetas. Sarang yang  telah terangkat dimasukan kedalam ember berisi air setengah volume dari ember, selanjutnya telur beserta sarang dibawa ke saung penyimpanan.

3. Penetasan Telur

Sarang berserta telur akan diambil dari kolam pemijahan dan dipisahkan dengan cara mengambil sedikit demi sedikit sabut kelapa atau rajutan karung atau injuk yang menyelubungi telur. Telur dihitung memakai ciduk atau sendok makan untuk mengetahui berapa jumlah telur yang didapat dari tiap sarang. Setelah selesai dihitung, telur dimasukan kedalam bak penetasan ataupun akuarium.

Kepadatan telur dapat dihitung per satuan luas permukaan sesuai sifat telur yang mengambang. Untuk mempertahankan kandungan oksigen terlarut, didalam bak atau akuarium ditambahkan aerasi kecil agar telur tidak teraduk.

Telur gurame menetas dalam kurun waktu 41 jam. Larva yang baru menetas posisi badannya terbalik, yiatu bagian perut berada diatas, sedangkan bagian punggungnya dibawah. Selama empat sampai lima hari gerakan benih ikan gurami hanya berputar-putar, selanjut larva sudah dapat berenang secara normal.

Larva gurame menggunakan kuning telurnya sendiri yang banyak mengandung protein untuk membentuk jaringan tubuh baru, seperti tulang, sisik, sirip dan ekor. Sedangkan kadar protein pakan merupakan salah satu faktor utama yang mempengaruhi pertumbuhan ikan, disamping faktor-faktor lain seperti kesesuaian kandungan asam amino antara pakan dengan ikan tersebut juga kompoisi pakan selain protein. Bila pakan dengan kadar protein tinggi tetapi serat kasarnya juga tinggi, maka pakan tersebut akan sulit dicerna menjadi makanan yang dapat diserap oleh tubuh untuk pertumbuhan dan akan mengakibatkan pertumbuhan ikan akan rendah.

4. Pendederan

Lama pemeliharaan benih tergantung pada target yang dikehendaki. Benih berumur 40 hari dapat mencapai ukuran 1-2 cm (setara ukuran kuku di masyarakat), benih berumur 80 hari dapat mencapai ukuran 2-4 cm (setara ukuran jempol), benih berumur 120 hari dapat mencapai ukuran 4-6 cm (setara ukuran silet), dan benih berumur 160 hari dapat mencapai ukuran 6-8 cm (setara ukuran bungkus korek).

Pendederan dilaksanakan setelah larva berumur 12 hari. Perawatan yang dilakukan selama pendederan di bak atau akuarium antara lain pergantian air, penyiponan, pengambilan benih yang mati, serta pemberian obat.

Pergantian air dilakukan dengan menambah volume air dari ketinggian 21 cm menjadi 30 cm atau sekitar 40%. Selama pemasukan air, penyiponan dilakukan memakai selang air untuk membuang sisa makanan dan Feases benih yang ada dalam bak atau akuarium. Pergantian air dianggap selesai setelah air kelihatan jernih.

Pakan yang diberikan pada benih berupa daphnia sp. yang berukuran kecil dengan frekuensi pemberian 2 kali dalam 24 jam. Daphnia sp.  dibiarkan agar tetap hidup Karena ikan gurame lebih cenderung suka mengejar makanannya.

Setelah berumur 22 hari, benih dipanen dari hapa / akuarium untuk ditempatkan di kolam pendederan. Sebelum digunakan, kolam dipupuk memakai pupuk kandang sebanyak 10 kg satu minggu sebelumnya. Tujuan pemupukan adalah untuk menumbuhkan pakan alami. Setelah 4-5 hari air kolam dipupuk, perairan kolam akan dipenuhi diatome sehingga perairan terlihat berwarna kecoklatan.

Selain pakan alami, pakan buatan yang diberikan berupa pellet. Cara pemberiannya dengan menghaluskan pellet tersebut memakai blender. Hal itu dilakukan agar pakan dapat termakan oleh benih, karena sisa pakan yang tidak termakan akan mencemari perairan kolam. Frekuensi pemberian pakan sebanyak dua kali dalam satu hari, yaitu pukul 08.00 WIB dan sore hari pukul 15.00 WIB.

5. Hama dan Penyakit

Faktor utama terjadinya hama penyakit pada ikan secara tidak langsung adalah pada kolam itu sendiri. Kolam yang akan dengan mudah dijangkiti penyakit adalah kolam yang mempunyai ciri-ciri sebagai berikut :

1. Kolam yang banyak mengandung bahan-bahan organik yang berupa sampah domestik, sisa-sisa pemupukan dan pakan tambahan yang      tertimbun di dasar kolam.

2. Pengairan kolam yang tidak lancar

3. Suhu yang terlalu tinggi

4. Penebaran ikan yang terlalu padat

Penyakit yang menyerang benih ikan gurame adalah ektoparasitjamur jenis Saprolegnia sp, parasit tersebut merupakan penyakit sekunder pada benih. Penyebab kematian diindikasikan  karena  pengaruh nonparasit. Gejala tersebut tampak pada perilaku benih yang selalu berenang ke permukaan kolam dan adanya benang-benang  yang berwarna krem dan bergumpal menyerupai kapas pada tubuhnya, karena gumpalan tersebut diperkirakan benih mengalami gangguan saluran pernafasan.

Kondisi tersebut mengakibatkan daya tahan tubuh benih lemah sehingga ektoparasit ikan lebih mudah menempel pada daerah tubuh tertentu dan akan menjadi sumber infeksi penyakit. Dalam budidaya ikan, penambahan vitamin C dalam diet dapat meningkatkan daya tahan toleransi terhadap  kontaminasi lingkungan, stress dan peningkatan daya tahan tubuh terhadap patogen. Dalam keadaan stress, kesehatan benih akan mudah terganggu akibat nafsu makan menurun dan akhirnya pertumbuhan terlambat bahkan mengalami kematian.  Penanggulangan benih yang terserang parasit tersebut memakai bahan alami, seperti kunyit dalam bentuk serbuk. Sedangkan pengobatan yang dilakukan adalah dengan menggunakan oxcytetraclin sebanyak 55 ppm selama satu kali dalam dua hari.

7. Pakan Ikan Gurame

1. Pakan alami hewani : Daphnia sp, Rotifera, Infusoria, Kutu Air, Artemia, Jentik Nyamuk, Cacing sutera
2. Pakan alami nabati : daun dan batang sente, daun talas/lompong/bolang, daun emprak, daun solempat, daun badur, daun pepaya     kuning / kering, kecambah kacang hijau / kedelai, daun kangkung, daun sawi, daun kol, daun ubi jalar, dll
3. Pakan buatan : Pelet, Emulsi, Suspensi, Roti Kukus
4. Cara Pemberian Pakan Benih Ikan Gurame :
   - Umur 0 " 12 hari : tidak diberi pakan
   - Umur 13 " 30 hari: Pakan alami hewani
   - Umur 1 bulan     : Pakan alami hewani, pellet halus
   - Umur 2 bulan     : Pakan alami hewani, pellet halus-
   - Umur 3 bulan     : Pakan alami hewani, pellet halus
   - Umur 4 bulan     : Pakan alami hewani, pellet kecil
   - Umur 5 bulan     : pellet besar, daun-daunan

8. Pengeringan Kolam

Pengeringan kolam dilakukan dengan membuka pintu air keluar dan menutup pintu air masuk. Pengeringan dilakukan kurang lebih 3 hari atau ketika dasar kolam terlihat retak-retak. Tujuan pengeringan kolam ini adalah untuk mematikan bibit penyakit atau hama ikan kecil yang masuk secara tidak sengaja melalui pintu masuk dan nantinya akan mengganggu dalam proses pemijahan dan juga sebagai kompetitor dalam memperoleh makanan, serta untuk memberikan rangsangan alami bagi induk-induk yang sedang matang gonad. Bau yang muncul dari pengeringan tersebut terbukti mampu sebagai perangsang terutama pada ikan yang dipijahkan dengan memanipulasi lingkungan.

9. Perbaikan Kolam

Perbaikan kolam dilakukan dengan cara memperbaiki pematang yang bocor dengan jalan menambalnya. Tindakan ini sekaligus berfungsi untuk memusnahkan sarang hama yang terdapat disekitar pematang. Saluran air juga harus diperhatikan pada saat perbaikan kolam. Di dalam pengaliran kolam terdapat saluran-saluran yang berfungsi untuk mengalirkan air (inlet) yang tentunya terdapat penyumbatan yang disebabkan oleh sampah baik itu plastik maupun rumput, yang akan menyebabkan air yang mengalir tidak lancar atau terjadi penyumbatan total. Perbaikan kolam ini meliputi penggantian pemancang / tiang yang telah rusak, para-para / sarigsig, pergantian sosog / wadah serta ikatan wadah pada pemancang. Perbaikan ini bertujuan supaya pada saat pengisian air, wadah (tempat sarang) tidak hanyut atau mengapung, selain itu juga memudahkan pengontrolan telur (sarang) nantinya.

10. Pengapuran

Pengapuran dilakukan pada saat kolam masih kering, dengan cara menebarkan kapur ke dasar dan dinding kolam. Pengapuran ini bertujuan untuk menaikan PH tanah dan air, mendukung kegiatan bakteri pengurai bahan organik sehingga garam dan zat hara terbebas, mengendapkan koloid yang melayang-layang dalam air kolam, selain itu juga untuk membunuh ikan-ikan kecil dan crustacea. Perairan yang terlalu asam dapat menyerap fosfat yang merupakan nutrien penting sebagai bahan penyubur perairan sehingga kesuburan kolam akan terganggu.

11. Pemupukan

Setelah beberapa hari dari pengapuran dilakukan pemupukan yang berfungsi untuk menambah unsur hara yang nantinya akan menumbuhkan plankton sebagai pakan alami. Pemupukan dilakukan setelah kolam dialiri air terlebih dahulu. Ketinggian air pada saat pemupukan sekitar 40 cm. Setelah kolam dialiri air barulah pemupukan dilakukan, tujuannya untuk menghindari polusi udara di sekitar kolam yang di sebabkan oleh bau dari pupuk tersebut. Pupuk yang digunakan adalah pupuk kandang, Karena pupuk tersebut lebih ekonomis dan tahan lama di perairan (tidak mudah terbawa arus) sehingga memungkinkan kesuburan perairan yang lebih stabil. Selain itu juga pupuk kandang  (organik) akan mengalami penguraian yang menghasilkan unsur anorganik. Pemupukan dilakukan dengan cara ditebarkan kolam dengan dosis pemberian 500 g/m2. Penyediaan pakan alami bagi larva, benih, dan induk merupakan faktor penentu untuk keberhasilan pengembangan budidaya ikan. Pemupukan kolam dilakukan dengan cara menaruh karung yang berisi pupuk kandang. Bagian bawah kemudian dibuka dan bagian atasnya ditarik perlahan mengelilingi kolam agar pupuk tersebar merata atau ditebar secara langsung.***

Komentar Pembaca
SBY Ziara Kemakam Ani Yudhoyono

SBY Ziara Kemakam Ani Yudhoyono

SENIN, 10 JUNI 2019 , 14:31:00

Usai Ricuh, Pasar Tanah Abang Kembali Ramai

Usai Ricuh, Pasar Tanah Abang Kembali Ramai

MINGGU, 26 MEI 2019 , 14:34:00

JAPFA Bantu Korban Banjir

JAPFA Bantu Korban Banjir

SELASA, 25 JUNI 2019 , 11:30:00