Siap-siap! Sumatera Berpotensi Dilanda Banjir

Sosial  JUM'AT, 14 DESEMBER 2018 , 11:59:00 WIB

Siap-siap! Sumatera Berpotensi Dilanda Banjir
RMOLSumsel. Sepanjang Desember 2018 curah hujan tinggi terjadi di hampir seluruh wilayah Indonesia. Karena itu Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengingatkan bahwa berbagai bencana bisa terjadi lantaran curah hujan yang sangat tinggi.

Kepala Sub Bidang Produksi Informasi Iklim dan Kualitas Udara BMKG Siswanto mengatakan, pihaknya melalui Deputi Bidang Klimatologi BMKG telah meminta daerah-daerah yang diprediksi berpotensi curah hujan tinggi, untuk mewaspadai potensi banjir.

Sejumlah daerah rawan banjir antara lain di sebagian besar Sumatera, Banten, sebagian Jawa Barat, sebagian Jawa Tengah, sebagian Kalimantan, Sulawesi Barat, Sulawesi Tengah, dan sebagian kecil Papua.

"Peta potensi banjir 10 harian yang lebih detail kini sudah disiapkan BMKG bekerja sama dengan Badan Informasi Geospasial (BIG) dan Dirjen Sumber Daya Air (DJSDA-PU)," tutur Siswanto dalam keterangan yang dibritakan Kantor Berita Politik RMOL, Jumat (14/12).

Siswanto mengibaratkan, setiap bulan Desember, musim hujan datang, bencana mulai berbilang.

"Penguatan musim hujan identik dengan peningkatan kejadian bencana hidrometeorologi di sebagian besar wilayah Indonesia," ujarnya.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyebutkan, selama pertengahan Desember 2018 telah terjadi rentetan bencana antara lain bencana longsor, kejadian puting beliung, dan banjir di beberapa lokasi. Bulan November lalu, tercatat 72 kejadian banjir, 74 bencana longsor, dan 77 kejadian puting beliung.

BMKG mencatat pada bulan November lalu curah hujan tertinggi adalah 400 mm yang turun dalam sehari di Karang Nunggal, Tasikmalaya.

Demikian juga akumulasi tertinggi curah hujan bulan November di wilayah tersebut yaitu mencapai 1325 mm. Berdasarkan pemutakhiran data BMKG tanggal 13 Desember 2018, sebanyak 62 persen wilayah Indonesia dinyatakan sudah memasuki musim hujan.

"Itu relevan dengan prakiraan musim hujan yang sudah diinformasikan sebelumnya," ujar Siswanto.

Selanjutnya, Supervisor yang bertugas pada Sistim Peringatan Dini Iklim atau Climate Early Warning System (CEWS) BMKG, Kadarsah menjelaskan, analisis hujan akumulasi dasarian menunjukkan bahwa beberapa wilayah mendapatkan curah hujan tinggi ( > 150 mm/dasarian) yang terjadi di Sumbar, Riau bagian Tengah, Jambi bagian barat, Muko-muko, Pekanbaru, Kampar, Kerinci, Belitung, Cilacap, Semarang, Kapuas Hulu, Samarinda, Flores, Sorong, Nabire dan Mimika.

Sementara itu untuk curah hujan kategori rendah (0 - 50 mm/dasarian) masih dialami Sumut bagian tengah, pesisir utara Jabar, DKI, Situbondo, Banyuwangi, sebagian besar Sulteng, Bombana, Kolaka, Ambon, Kairatu, dan Merauke.

"Beberapa daerah diprediksikan akan mendapatkan akumulasi curah hujan tinggi hingga sangat tinggi," ujar Kadarsah.

Prospek curah hujan 10 hari ke depan, lanjut Kadarsah, beberapa daerah diprediksikan mendapatkan akumulasi curah hujan sangat tinggi (>150 mm/dasarian) yaitu bagian barat Sumatera-Pesisir Barat mulai Aceh, Sumut, Sumbar, Jambi bagian barat, Sumsel bagian barat sampai Bengkulu, Bangka bagian utara, Belitung, Kalimantan Barat bagian barat, Sulawesi Selatan bagian selatan, sebagian Papua sekitar Pegunungan Jayawijaya.[ida]



Komentar Pembaca
Melayat Eka Tjipta di Rumah Duka

Melayat Eka Tjipta di Rumah Duka

SENIN, 28 JANUARI 2019 , 08:43:00

Woow.. Ahok Salam 3 Jari

Woow.. Ahok Salam 3 Jari

KAMIS, 24 JANUARI 2019 , 11:16:00

IBADAH IMLEK

IBADAH IMLEK

SELASA, 05 FEBRUARI 2019 , 13:10:00