Politisi PDIP Tidak Setuju Urusan KKB Pakai Pendekatan Diplomatis

Politik  SENIN, 10 DESEMBER 2018 , 11:59:00 WIB

Politisi PDIP Tidak Setuju Urusan KKB Pakai Pendekatan Diplomatis

Eva Kusuma Sundari/net

RMOLSumsel. Politikus PDI Perjuangan Eva Kusuma Sundari tak sependapat bila pemerintah berunding dengan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Papua, sebagaimana pernah dilakukan terhadap Gerakan Aceh Merdeka (GAM).

Usul agar penuntasan KKB dilakukan seperti GAM, sebelumnya disampaikan Pengamat militer sekaligus mantan Wakasad Letjen (Purn) Kiki Syahnakri. Dia memandang masalah utama di Papua adalah ketidakadilan sosial.

"Saya tidak setuju karena ini urusan domestik. Pemerintah juga akuntabel, demokratis dan tidak menjadikan Papua sebagai DOM (daerah operasi militer-red),, dan malah menggenjot pembangunan sekencangnya lebih dari daerah lain," kata Eva sepertidiberitakan  jpnn, Minggu (9/12).

Karena itu, kata Eva, situasi dan kondisi di Papua berbeda dengan Aceh ketika masih ada GAM. Apalagi saat ini Papua sudah menjadi daerah otonomi khusus seperti juga Aceh.

"Ini KKB sudah jadi teroris, dengan membunuh pekerja-pekerja dan menyerang proyek strategis yang amat dibutuhkan rakyat Papua. Masak kita mau nego sama teroris?" sambung sekretaris Sekolah Partai PDIP.

Dia menambahkan bahwa penyelesaian KKB di Papua adalah penegakkan hukum. Sehingga itu bukan area TNI semata, tapi juga polisi terutama Densus 88 Antiteror. Keduanya menurut dia harus bekerja sama tapi untuk penegakan hukum. [yip]

Komentar Pembaca
KPK Mestinya Panggil Tjahjo

KPK Mestinya Panggil Tjahjo

SELASA, 15 JANUARI 2019 , 15:00:00

Rizal Ramli: Kunci Kemenangan Prabowo-Sandi Adalah Militansi
Sampaikan Visi Misi, Jokowi Langgar UU Pemilu?

Sampaikan Visi Misi, Jokowi Langgar UU Pemilu?

SENIN, 14 JANUARI 2019 , 15:00:00

Ampera Terbakar

Ampera Terbakar

KAMIS, 20 DESEMBER 2018 , 16:14:00

Penampakan Sampah di Depan Komplek Elite

Penampakan Sampah di Depan Komplek Elite

JUM'AT, 23 NOVEMBER 2018 , 16:14:00

Pengantongan Pupuk Akhir 2018

Pengantongan Pupuk Akhir 2018

SENIN, 24 DESEMBER 2018 , 20:58:00