Siap-siap, BBM Bakal Naik Lagi

Ekonomi  JUM'AT, 05 OKTOBER 2018 , 08:13:00 WIB

Siap-siap, BBM Bakal Naik Lagi

net

RMOLSumsel. Di tengah melambungnya harga minyak dunia dan melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar AS dinilai masih riskan untuk menaikan harga bahan bakar minyak [BBM].

Sebab, konsumsi rumah tangga saat ini masih melambat di angka 4,9"5 persen. Masyarakat juga dibebani kenaikan suku bunga acuan Bank Indonesia (BI).

Ekonom Indef Bhima Yudhistira menyatakan, meski pada September terjadi deflasi 0,18 persen, menaikkan harga BBM subsidi dinilai belum pas.

''Deflasi cuma temporer karena harga di tingkat produsen sebenarnya sudah naik. Tinggal tunggu waktu ke harga jual konsumen,’’ ujarnya seperti diberitakan Jawa Pos.

Menurut dia, pemerintah perlu mempertimbangkan mitigasi risiko kenaikan BBM ke sektor riil dan pelaku usaha. Sebab, jika harga BBM dinaikkan tanpa mitigasi risiko ke perekonomian, langkah itu bisa menjadi blunder bagi pemerintah.

Penambahan anggaran subsidi energi dalam APBN ke Pertamina dinilai cukup tepat menahan harga BBM hingga akhir tahun. Pemerintah memang bersikukuh tidak menaikkan harga BBM bersubsidi seperti solar dan minyak tanah serta premium hingga akhir tahun.

Harga solar saat ini masih bertahan di Rp 5.150 per liter, minyak tanah Rp 2.500 per liter, dan premium Rp 6.450 per liter. Meski begitu, harga BBM nonsubsidi masih bisa dinaikkan guna menekan kerugian badan usaha BBM.

’’Penggunanya adalah kalangan kelas menengah dan atas. Jadi, kenaikannya masih bisa ditoleransi asalkan tidak terlalu tinggi,’’ terangnya seperti diberitakan JPNN.

Salah satu badan usaha BBM yang telah menaikkan harga jual adalah PT Shell Indonesia. Perusahaan asal Belanda itu menaikkan harga dua kali dalam sebulan. Berdasar data Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas), Shell menaikkan harga BBM pada 17 September 2018 dan 28 September 2018.

Kenaikannya mulai Rp 250 per liter sampai Rp 500 per liter. Harga BBM reguler Shell yang beroktan 90 naik menjadi Rp 9.900 per liter dari sebelumnya Rp 9.400 per liter. Kenaikan harga tersebut membuat harga jual BBM Shell kini paling mahal jika dibandingkan dengan badan usaha BBM lainnya seperti Total, Pertamina, maupun Vivo.

Sementara itu, Pertamina masih bungkam saat ditanya tentang rencana kenaikan harga BBM. Direktur Keuangan PT Pertamina (Persero) Pahala N. Mansury menuturkan bahwa pihaknya belum bisa memastikan adanya rencana kenaikan harga BBM untuk pertalite dan pertamax series. [rhd]

Komentar Pembaca
Surat Pengunduran Alex dan Ishak

Surat Pengunduran Alex dan Ishak

RABU, 05 SEPTEMBER 2018 , 16:36:00

Mahasiswa Sumsel Mulai Bergerak

Mahasiswa Sumsel Mulai Bergerak

KAMIS, 06 SEPTEMBER 2018 , 17:33:00

Aksi Solidaritas HMI Palembang

Aksi Solidaritas HMI Palembang

SENIN, 24 SEPTEMBER 2018 , 21:58:00