Ini Kecemasan Ortu THingga Tolak Imunisasi MR

Sosial  JUM'AT, 03 AGUSTUS 2018 , 08:48:00 WIB

Ini  Kecemasan Ortu THingga Tolak Imunisasi MR

net

RMOLSumsel. Imunisasi MR (Measles dan Rubella) di Balikpapan, Kaltim, masih diwarnai penolakan. Rabu (1/8), dari 892 pelajar MTs 1 Balikpapan, terdapat 13 orangtua siswa yang menolak anaknya divaksin. Alasannya, salah satunya karena vaksin MR belum mendapatkan sertifikasi halal dari MUI.

Diketahui, imunisasi serentak dilakukan di 45 sekolah di Balikpapan selama Agustus. Hal ini sebagai pencegahan merebaknya virus campak Jerman yang mulai masuk ke Indonesia. Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan Kota (DKK) Balikpapan , Esther Vonny mengatakan, orangtua yang tak setuju dimediasi lagi dan diberikan pemahaman.

Kami bersama-sama dengan tim Kemenag akan menyosialisasikan ini kepada wali murid agar mau untuk divaksin anaknya,” kata Vonny, seperti diberitakan JPNN.

Sementara itu, 13 orangtua siswa yang menolak tadi dimediasi di ruang pertemuan sekolah. Usai mediasi, seorang orangtua murid, Mahmud Yunus mengaku, belum mau anaknya divaksin MR karena trauma. Anak pertamanya yang saat itu sedang mengandung menderita penyakit kulit usai divaksin. Meskipun bukanlah vaksin MR.

Saya sudah trauma anak saya yang pertama itu baru mau punya anak, muncul bercak-bercak badannya. Enggak bisa digaruk dengan tangan, harus pakai sikat cuci. Menantu saya pukul 3 pagi harus bangun sikatin badannya. Tapi, alhamdulillah pas lahir enggak apa-apa,” terangnya.

Sementara itu, Kepala MTs 1 Balikpapan, Abdul Gafur mengatakan, pihaknya mau tak mau melaksanakan program vaksin MR ini lantaran instruksi dari pemerintah kota. Meskipun memang diakuinya masih ada pro dan kontra.

Sekolah kan di bawah naungan pemerintah ya, kami mendukung program pemerintah. Sebelum pelaksanaan ini, kami memberikan surat pemberitahuan kepada orangtua, bahwa imunisasi MR akan dilakukan 1 Agustus,” jelasnya.

Meski ada yang menolak, Gafur mengatakan, tidak bisa memaksakan orangtua siswa, lantaran merupakan hak mereka. Pihaknya sebatas pelaksana dan pembimbing siswa di sekolah. Mereka yang menolak, diminta untuk membuat surat pernyataan.

Gafur sendiri baru menerima surat edaran putusan MUI terkait program imunisasi MR ini. Di mana di dalam surat tersebut, menyatakan vaksin MR masih belum memiliki sertifikasi halal.

Saya baru dapat edaran itu hari ini. Bahwa ada putusan dari MUI yang menyatakan vaksin itu belum masuk sertifikasi halal MUI. Intinya, masih dipertanyakan MUI itu sendiri,” pungkasnya.[sri]









Komentar Pembaca
Demokrat Masih Bersama Prabowo-Sandi

Demokrat Masih Bersama Prabowo-Sandi

JUM'AT, 19 APRIL 2019 , 21:00:00

Real Count KPU Lambat!

Real Count KPU Lambat!

KAMIS, 18 APRIL 2019 , 17:00:00

Jokowi: Jangan Jumawa, Tunggu Hasil Resmi KPU

Jokowi: Jangan Jumawa, Tunggu Hasil Resmi KPU

RABU, 17 APRIL 2019 , 19:00:00