Sistem Pembahasan RAPBN-P Lemah

Hukum  MINGGU, 06 MEI 2018 , 09:16:00 WIB

Sistem Pembahasan RAPBN-P Lemah

net

RMOL. Masih banyak celah untuk melakukan lobi dan berpotensi tindak pidana korupsi. Salah satu buktinya adalah terungkapnya suap yang melibatkan anggota DPR Fraksi Partai Demokrat Amin Santono.

Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Agus Rahardjo mengatakan sistem dalam pembahaaan Rancangan Anggaran Penerimaan dan Belanja Negara Perubahan (RAPBN-P) sangat lemah.

Jadi, kalau transparan idealnya tidak ada lobi-lobi lagi,” kata Agus di Kantor KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Sabtu (5/5).

Apalagi, Amin dari politisi terlibat korupsi bersama Kepala Seksi Pengembangan Pendanaan Kawasan Perumahan dan Pemukiman Ditjen Perimbangan Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Yaya Purnomo.

Agus mengatakan seluruh proses anggaran pemerintah mestinya tercatat secara elektronik. Pemanfaatannya juga perlu dilakukan secara transparan.

Kejadian ini terkait usulan APBN-P, sistemnya masih kurang transparan, masih dimungkinkan terjadinya lobi dan tersembunyi,” tambah Agus seperti diberitakan JPNN.

Diketahui, KPK menetapkan Amin Santono, Yaya Purnomo dan Eka Kamaludin sebagai tersangka penerima suap. Lalu kontraktor Ahmad Ghiast sebagai pemberi suap.

Kini Amin, Eka dan Yaya sebagai penerima suap dan dijerat dengan Pasal 12 huruf a atau huruf b atau Pasal 11 Undang-undang Nomor 20 Tahun 2001 juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHPidana.

Sedangkan AG selaku pemberi suap dijerat Pasal 5 huruf a atau huruf b atau Pasal 13 Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHPidana. [rhd]

Komentar Pembaca
Guru Honorer Terima SK

Guru Honorer Terima SK

KAMIS, 26 APRIL 2018 , 18:53:00

Ada 'Kubangan Gajah' di OKU, Nih Buktinya..

Ada 'Kubangan Gajah' di OKU, Nih Buktinya..

RABU, 04 APRIL 2018 , 12:17:00

Pagaralam Direndam Banjir

Pagaralam Direndam Banjir

MINGGU, 22 APRIL 2018 , 21:47:00