5 Ton Bawang Putih Ilegal Asal China Disita

Harian Rakyat Merdeka

Ekonomi  RABU, 14 MARET 2018 , 09:57:00 WIB

5 Ton Bawang Putih Ilegal Asal China Disita

cnn/ net

RMOL. Praktik curang ekspor-impor terjadi lagi. Kementerian Per­dagangan (Kemendag) berhasil menyita 5 ton bawang putih asal China yang disinyalir kuat ilegal. Pelakunya bakal dipidanakan.

Bawang putih tersebut sudah diamankan sejak 2 Maret. Kasus tersebut terbongkar berawal dari petugas Direktorat Jenderal Perlindungan Konsumen dan Tata Niaga (Ditjen PTKN) Ke­mendag yang mencurigai adanya kejanggalan terkait administrasi perizinan untuk memasukkan barang ke Pasar Kramat Jati, Jakarta Timur. Saat itu, petugas langsung inisiatif menahan komoditas tersebut.

Direktur Tertib Tata Niaga Kemendag Veri Anggriono men­gungkapkan, dari hasil pendala­man sementara, importir diduga melanggar perizinan. Izin impor bawang putih untuk bibit namun pada praktiknya dijual ke pasar. Hal itu diperkuat dari label dari karung bawang putih.

"Lima ton yang kami sita merupakan bagian dari 8 kontainer yang masuk ke dalam negeri. Bawang itu tidak hanya tersebar di Jakarta, tetapi juga Sumatera Utara, Malang, dan beberapa daerah lainnya," ungkap Veri usai meninjau barang sitaan di Kom­plek Pergudangan Distribution Center, Jakarta Utara.

Veri menyebutkan, dari penelusuran, importir memiliki izin impor bibit bawang putih dari Kementerian Pertanian sebanyak 300 ton. Namun ditegaskannya, pihaknya tidak mengurusi izin impor untuk bibit, karena hanya mengatur impor untuk konsumsi.

Saat ditanya mengenai kewa­jiban importir menanam bawang, Veri menilai tidak masuk akal. Karena jumlahnya cukup be­sar, melebihi kebutuhan yang diperlukan untuk menanam lahan. Menurutnya, bawang putih yang diperuntukkan bagi bibit tidak boleh untuk konsumsi masyarakat.

Veri menegaskan, pihaknya akan bersikap tegas terhadap importir yang menyalahgunakan aturan. Apalagi, kini pemerintah sudah memberikan kemuda­han kepada pelaku usaha dalam melakukan importasi.

"Tidak ada kompromi. Kon­sekuensinya akan dikenakan sanksi. Kalau perlu blokir nama pelaku usahanya, atau dikenakan sanksi pidana," tegasnya.

Wakil Ketua Satuan Tugas (Wakasatgas) Pangan Polri Brigadir Jenderal Polisi Agung Setya berharap, kasus masuknya bawang putih ilegal diselesaikan sampai tuntas.

"Kita harapkan itu ditangani secara tuntas untuk bisa dibawa ke pengadilan," kata Brigjen Polisi Agung Setya.

Agung menilai, kasus bawang putih tersebut sebagai pelang­garan berat karena mengganggu banyak pihak.

Dia menegaskan, Satgas Pangan Polri siap bersinergi dengan seluruh lembaga dan kementerian untuk menangani persoalan pangan.

Sebelumnya, Menteri Perda­gangan Enggartiasto Lukita me­negaskan komitmennya untuk memproses hukum pelanggaran hukum terkait kegiatan ekspor-impor. Menurutnya, melakukan pelanggaran impor sama dengan tindakan penyeludupan. [***]

Komentar Pembaca
#KataRakyat: Ulama Berpolitik, Emangnya Ngaruh?

#KataRakyat: Ulama Berpolitik, Emangnya Ngaruh?

RABU, 19 SEPTEMBER 2018 , 20:00:00

Airlangga Berpeluang Digarap KPK

Airlangga Berpeluang Digarap KPK

RABU, 19 SEPTEMBER 2018 , 15:00:00

Tak Ada Bukti Istana Terlibat Asia Sentinel

Tak Ada Bukti Istana Terlibat Asia Sentinel

RABU, 19 SEPTEMBER 2018 , 13:00:00

Surat Pengunduran Alex dan Ishak

Surat Pengunduran Alex dan Ishak

RABU, 05 SEPTEMBER 2018 , 16:36:00

Mahasiswa Sumsel Mulai Bergerak

Mahasiswa Sumsel Mulai Bergerak

KAMIS, 06 SEPTEMBER 2018 , 17:33:00

Bantuan Kemanusiaan Pusri Untuk Lombok NTB

Bantuan Kemanusiaan Pusri Untuk Lombok NTB

KAMIS, 13 SEPTEMBER 2018 , 11:56:00