RMOLSUMSEL

Home     


OESMAN SAPTA ODANG SAMPAIKAN LIMA FILOSOFI BERORGANISASI
SELASA, 10 OKTOBER 2017 , 17:08:00 WIB

RMOLSUMSEL
  

RMOL. Ketua DPD RI/Wakil Ketua MPR RI,  Oesman Sapta Odang membuka Kongres ke IV Badan Eksekutif Mahasiswa/Dewan Mahasiswa Perguruan Tinggi Agama Islam (BEM/DEMA PTAI) se-Indonesia di Gedung Akademik Center UIN Raden Fatah Palembang, Selasa (10/10).

Pada kesempatan ini, Oesman berpesan kepada seluruh mahasiswa  agar jangan pernah mundur dan terusla berjuang sebagai mahasiswa. Jangan karena kekurangan fasilitas tidak mau belajar.

"Mahasiswa ini adalah harapan bangsa di masa mendatang. Bahkan para mahasiswa inilah yang menyelamatkan bangsa kedepannya. Jadi kalian inilah harapan yang akan menjadi pemimpin di masa mendatang,"katanya.

Di dalam organisasi tentu harus ada sebuah struktur  yang menguatkan suatu organisasi tersebut sehingga visi dan misi organisasi itu bisa berjalan dengan baik. Ada lima filosofi yang disampaikan oleh Ketua DPD RI/Wakil Ketua MPR RI Oesman Sapta Odang dihadapan ribuan mahasiswa tadi.

"Ada 5 Filosofi di dalam organisasi yang pertama itu Strategi, Struktur Organisasi, Skill, Sistem dan Target," tutupnya.

Sementara itu, Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Sumsel Nasrun Umar mengatakan Negara Indonesia memilki ideologi Pancasila. Negara pancasila pada hakikatnya adalah negara yang berkebangsaan dan berketuhanan yang Maha Esa. Pancasila sebagai ideologi dan dasar negara sebenarnya memilki keselarasan dengan ajaran Islam sebagai agama mayoritas penduduk bangsa Indonesia.

"Pancasila adalah alat pemersatu bangsa Indonesia sebagai dasar negara dan ideologi negara yang harus kita jaga dan kita bela sehingga tidak boleh diubah dan diganti dengan dasar dan ideolagi lain selain Pancasila," ujarnya.

Di samping itu, sebagai bangsa Indonesia yang berideologi Pancasila maka tercipta harmonisasi dan keseimbangan. Nilai-nilai kebangsaan dalam kehidupan bangsa ini saling tolong-menolong, bantu -membantu, saling hormat-menghormati, gotong-royong, musyawarah dan mufakat itu tidak boleh luntur dan pudar oleh modernisasi.

Oleh karena itu, BEM/DEMA PTAI harus menjadi salah satu garda terdepan dalam mempertahankan pancasila sebagai dasar dan ideologi negara dan bangsa Indonesia dengan cara menginternalisasi nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan sehari hari yang dimulai dari lingkungan keluarga, sekolah, masyarakat serta bangsa dan negara.

"Melalui Kongres ke VI BEM/DEMA PTAI ini kita wajib meningkatkan kewaspadaan kita terhadap ancaman, gangguan dan hambatan serta tantangan yang dapat merongrong kewibawaan bangsa dan negara baik dari aspek ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya dan pertahanan keamanan," katanya.

Rektor UIN Raden Fatah Palembang, Prof Drs H. M. Sirozi mengharapkan, pada kongres ke IV ini bisa mengembangkan ide-ide dan juga supaya nilai-nilai luhur Pancasila bukan hanya retorika, bukan hanya dalam tulisan tapi bisa dilihat dari prilaku para pemimpin bangsa, di semua strata, tingkat dan jabatan.

Lanjutnya, sekarang budaya kekerasan, budaya korupsi walaupun sudah ratusan yang ditangkap tetapi tetap saja korupsi dimana-mana. Tentu ini perlu ada pemikiran bagaimana strategi dan upaya-upaya kedepan. Oleh karena itu, mahasiswa mengambil perannya yang lebih besar kedepan. Sehingga berbagai persoalan bangsa ini tidak hanya diwacanakan, demontrasikan dan diteriakkan dijalanan. Namun  betul-betul bisa dicarikan solusinya yang tepat, sehingga kehidupan berbangsa dan bernegara kedepan ini terus akan membaik. [rel]


Baca juga:
RATUSAN KILO SURAT SUARA DIMUSNAHKAN KPU LUBUKLINGGAU
ERWIN NOORWIBOWO: SEKARANG "TERBURUK" SE-INDONESIA
COUNTDOWN ASIAN GAMES, MASYARAKAT DIINGATKAN UNTUK TURUT MENYUKSESKAN
RESMI, NASDEM DEKLARASI PASANGAN SARIMUDA- ROZAK
LAMPAUI SYARAT KPU, PERINDO TATAP PEMILU 2019


Komentar Pembaca






Berita Populer