RMOLSUMSEL

Home     


PSSST.... TERNYATA KAMA SUTRA KUNO ARAB LEBIH HOT
RABU, 13 SEPTEMBER 2017 , 11:27:00 WIB
LAPORAN: ROSYIDAH ROZALI

KAMA SUTRA ARAB KUNO/NET
  

RMOL. Sir Richard Francis Burton sangat terkenal dengan terjemahannya tentang Kama Sutra. Di samping itu, petualang orientalis  ini juga memperkenalkan kepada pembaca bahasa Inggris teks abad ke-15 yang ditulis oleh Syeikh Nefzaoui dari Tunisia.  yang dikerjakan dari terjemahan bahasa Prancis pertama dari buku berbahasa Arab itu.

"Perfumed Garden" adalah buku yang dimaksud. Buku ini menyajikan serangkaian cerita, yang semuanya berhubungan dengan (secara gamblang) praktik bercinta -atau, sebagaimana terjemahan Burton dengan gembira merujuknya ,"persetubuhan!"

Berbeda dengan Kama Sutra, yang beberapa orang mungkin memandangnya edukatif, The Perfumed Garden, selain mengajarkan pembaca mengenai berbagai topik, seperti alternatif untuk pembauran alat kelamin laki-laki dan "segala sesuatu yang menguntungkan" terkait seks, juga memberi penekanan yang berat pada hiburan.

Cerita-ceritanya dipaparkan dengan cara yang sangat hidup seperti yang terjadi pada cerita Seribu Satu malam dan orang mungkin berpendapat bahwa deskripsi eksplisit di buku tersebut tentang semua perilaku hubungan seksual bisa membuat Vãtsyãyana malu.

Diberitakan BBC, Rabu (13/9), naskah manuskrip Prancis yang menjadi referensi Burton memuat 21 bab tentang homoseksualitas dan aktivitas seksual antara pria dan bocah laki-laki yang tidak ada dalam edisi yang sudah ada, yang pasti akan dinikmati oleh Petronius.

Menurut berbagai catatan, Burton bermaksud untuk memasukkannya dalam edisi revisi, berjudul The Scented Garden; namun ia meninggal sebelum bisa melakukannya, dan edisi yang tidak disensor ini -bersama degan banyak tulisan Burton yang lain - kemudian dibakar oleh istrinya Isabel.

Saat ini, di dunia Arab yang sering digambarkan sebagai zona bebas seks dan dimana subjek seks sangat tabu, karya-karya seperti The Perfumed Garden mungkin tampak aneh oleh kebanyakan atau paling tidak satu per satu.

Buku-buku semacam itu - "penuh dengan deskripsi seks yang menggembirakan dan sangat eksplisit" - bahkan mendapat berkah dari surga, menurut akademisi Sarah Irving: "Jauh dari semacam pornografi bawah tanah Arab di zaman abad pertengahan," tulisnya di blog ArabLit, "buku-buku erotis ini disetujui secara religius, saran-saran yang ada di buku ini dipandang sebagai bagian dari berkah Tuhan kepada umat manusia".

    The Perfurmed Garden mendapatkan posisi yang sejajar dengan cerita klasik Arab seperti Seribu Satu Malam

Di ujung lain dari spektrum mispersepsi mengenai masalah ini adalah penggambarannya oleh orientalis (dalam pengertian Saidian) sebagai taman bermain seksual, tempat fantasi dunia Barat berjalan liar.

Di dunia Arab yang hiper-seksual yang mereka bangun, Flaubert membual tidur dengan penari Mesir Kuchuk Hanem. Kemudian "Orang Turki yang penuh hawa nafsu " (orang Aljazair, sebenarnya) mendapati daging tambahannya diiris dan diawetkan dengan aman dengan cara yang bahkan Sada Abe akan setujui.

Kedua gagasan tentang dunia Arab -sebagai sesuatu yang steril dan seks yang berlebihan- tentu saja yang sudah bias; tapi itu adalah bagian yang mungkin lebih lucu, terutama mengingat cara seks telah dibahas dalam budaya Arab selama ini.

Kembali beralih ke Burton, The Perfumed Garden dapat dibilang ditempatkan bersama sastra klasik Arab seperti Seribu Satu Malam (Alf Layla wa Layla), dimana Burton juga membuat terjemahannya yang sangat terkenal.

Dengan judul yang menyesatkan, The Arabian Nights (cerita sebenarnya berasal dari teks Persia Tengah berjudul Hezar Afsaneh atau Seribu cerita dan memuat cerita-cerita dari Persia, India, Arab dan Yunani), dasar dari ceritanya adalah seksual.

Dalam cerita berbingkai yang terkenal, pangeran Persia, Shahryar, membunuh istrinya setelah mengetahui perselingkuhannya. Seorang misoginis yang sakit hati, dia memutuskan untuk meniduri perawan baru setiap malam dan membunuhnya keesokan harinya, sehingga tidak sempat untuk mencemarkan nama baiknya.

Akhinrya, putri dari perdana menterinya, Shahrzad (atau Scheherazade, seperti yang dikenal oleh pembaca Barat) diberikan sebagai istri Shahryar. Di kamar tidur sang pangeran, bangsawan Persia yang cerdik untuk menceritakan dongeng demi dongeng yang sanat menghibur. Saking terpesonanya, Sharyar mendesak Shahrzad untuk mendongeng kisahnya dari malam ke malam sampai ia menaklukkan hatinya dan menjadi istri Shahryar.

Sementara beberapa cerita terkenal yang termasuk dalam koleksi dongeng Seribu Satu Malam telah disadur menjadi film dan kartun anak-anak (misalnya Aladdin, Sinbad the Sailor, Alibaba dan Empat Puluh Pencuri dari Baghdad), cerita aslinya tidak ada yang polos. Meraba-raba dari dongeng Shahrzad yang menggambarkan para pecinta dalam pergolakan gairah, pada masa "ketika anak laki-laki melupakan ibu mereka".

Pier Paolo Pasolini, bisa dikatakan, adalah salah satu dari sedikit orang yang menyadari dan menghargai erotika yang melekat dalam dongeng-dongeng ini. Sampai saat ini, adegan paling terkenal dari film The Flower of the Thousand and One Nights pada tahun 1974 (sebagian gambit diambil di Iran dan Yaman) adalah ketika seorang pemuda Ninetto Davoli menunjuk, dalam kondisi bugil, sebuah panah berbentuk lingga pada selangkangan kekasihnya. Priapus, makanlah hatimu.

"Jelas bahwa isi yang kuat, sensual bahkan porno dalam cerita Seribu Satu Malam dapat disejajarkan dalam literatur Arab," tulis ilmuwan Robert Irwin dalam tajuk komentarnya tentang Seribu Satu Malam pada 2010. Memang, di luar taman dan malam-malam Shahrzad, seseorang dapat menunjuk karya-karya lain yang berhubungan dengan erotika, seperti tulisan ilmuwan Abbasiyah Al-Jahiz tentang tata cara laki-laki dan perempuan muda,

Ensyclopaedia of Pleasure yang dibuat Al Katib pada abad ke-10 dan bahkan Sidang Jemaat al-Hariri, sebuah teks dari kekaisaran Seljuk dengan bagian-bagian tentang homoseksualitas.

Selain itu, di Persia dan bukan di Arab, seorang polymath Nasiruddin Tusi, menulis teks berbahasa Arab tentang stimulan seksual dan berbagai posisi yang baru-baru ini tersedia bagi para pembaca Inggris sebagai The Sultan's Sex Potions.

Erotika sastra Arab, bagaimanapun, tidak terbatas pada Abad Pertengahan; Jika ada, generasi baru penulis Arab telah mendorong batas-batasnya dan membuatnya tetap menyala. Tulisan karya Leïla Marouane berjudul The Sexual Life of an Islamist in Paris (2010), misalnya, menceritakan tentang kesialan lucu seorang perawan Aljazair dan hubungan seksualnya yang terputus-putus.

Demikian pula, karya Ammar Abdulhamid berjudul Menstruation (2001) berkisah tentang anak seorang imam dengan bakat penciuman unik yang terlibat dalam perselingkuhan yang manis dengan wanita yang sudah menikah.

Pada tahun 2005, The Almond, yang ditulis dengan nama samaran 'Nedjma' diterbitkan dan yang disebut pada saat itu sebagai 'teks erotis pertama yang ditulis oleh seorang wanita Arab'.

Dan, meski tidak harus jatuh di bawah payung erotika, orang tetap dapat menunjuk pada karya klasik yang penuh dengan momen-momen yang tidak menyenangkan seperti Season of Migration to the NorthkaryaTayeb Salih (1966), trilogi novel Hisham al-Abir dari penulis Turki al-Hamad (dilarang di negara asalnya, Arab Saudi), dan tulisan-tulisan otobiografi Mohamed Choukri dari Maroko, penuh dengan rincian tentang pelacur dan penyakit kelamin.

Haruskah penonton non-Arab terkejut dengan keberadaan judul seperti itu, baik sejarah maupun kontemporer? Menurut ilmuwan dan penulis Suriah Salwa Al Neimi, sama sekali tidak.

"Bahasa Arab adalah bahasa seks", kata protagonisnya yang penuh gairah dalam novelnya The Proof of the Honey (2009). Memang, bertentangan dengan ketidakpercayaan bahwa seks itu tabu dalam Islam dan masyarakat Arab Muslim,

Al Neimi - seperti orang-orang sepertinya sebelumnya - menunjukkan bahwa bukan hanya bukan sesuatu yang tabu, tapi justru dirayakan juga. Meskipun norma sosial dan agama dapat mendikte apa yang terjadi di depan umum, di balik pintu tertutup di dunia Arab (dan di halaman buku), anak laki-laki akan menjadi anak laki-laki, dan anak perempuan akan menjadi anak perempuan.

Ini bukan untuk menyiratkan bahwa dunia Arab semacam situs seks cabul rahasia, seperti yang sering digambarkan oleh para penulis dan pelukis Eropa, karena lebih jauh dari bentuk sensual yang sering dirasakan saat ini.

Sementara Kama Sutra dapat mengambil porsi kue dari segi popularitas, rasa dari The Perfumed Garden dan buah-buahnya yang sangat enak -bersama dengan Seribu Satu Malam dan kisah erotis klasik dari Arab lainnya- mungkin cukup untuk membuat murid Vãtsyãyana yang paling bersemangat sekalipun berubah menjadi merah seperti buah bit.  [ida]


Baca juga:


Komentar Pembaca






Berita Populer

Sumarjono Saragih: Rawat dan Teguhkan Reputasi Sumsel
Sambut Tahun Baru Hijriah, Ribuan Benda Pusaka Dimandikan
Tak Terbendung, Warga Korea Serbu Gamelan..