RMOLSUMSEL

Home     


TERUS BERTAMBAH, KERUGIAN NASABAH FIRST TRAVEL CAPAI RP 848 MILIAR
SELASA, 22 AGUSTUS 2017 , 14:09:00 WIB

PEMILIK FIRST TRAVEL/NET
  

RMOL.Bareskrim Polri terus menerima laporan calon jemaah umrah yang menjadi korban penipuan PT First Anugerah Wisata alias First Travel.

Tercatat sejauh ini total kerugian nasabah mencapai Rp 848 miliar.

"Total kerugian Rp 848.700.100.000," kata Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri Brigjen Herry Rudolf Nahak di kantornya, Selasa (22/8), seperti diberitakan JPNN.

Herry meralat soal kerugian yang dirilis sebelumnya yaitu 35 ribu jemaah umrah. Setelah dilakukan penelusuran dan membuka Posko Crisis Center di Bareskrim, pihaknya menemukan nasabah First Travel mencapai 72.682 orang.

"Semuanya sudah mendaftar dan membayar. Yang sudah diberangkatkan 14 ribu orang jemaah. Yang belum berangkat 58.682 orang," tegas dia.

Herry menghitung kerugian dengan paket terendah yaitu promo senilai Rp 14,3 juta dikali dengan 58.682 orang korban First Travel. Hasilnya adalah Rp 839.152.600.000.

"Kemudian ada paket tambahan carter pesawat dan paket Ramadan, jumlahnya Rp 9.547.500.000. Sehingga total kerugian Rp 848.700.100.000," jelasnya.

Angka tersebut belum termasuk penipuan yang dilakukan pasangan Andika Surachman dan istri Anniesa Desvitasari Hasibuan terhadap pihak maskapai dan perhotelan di Arab Saudi.

Utang ke provider tiket maskapai, mencapai Rp 85 miliar. Antara lain, Qatar, Emirates, dan Etihad. Belum termasuk utang ke provider visa yang berjumlah Rp 9,7 miliar.

"Informasinya ini akan bertambah, ada beberapa provider lagi yang kemungkinan juga ditipu. Lalu utang dari hotel yang belum dibayar, ada tiga hotel di Mekkah dan tiga hotel di Madinah totalnya Rp 24 miliar," tandas dia.[sri]


Baca juga:
KINI, DANA FIRST TRAVEL DILACAK LEWAT BUKU TABUNGAN


Komentar Pembaca






Berita Populer

Bandit Pecah Kaca Gasak 45 Juta Milik Anggota DPRD Kota Pagaralam
Demi Fantasi Seksual dan Uang, Ardhi Jual Istri Sendiri
Dipicu Dendam, Candra Tewas Lima Tusukan