RMOLSUMSEL

Home     


PENYIDIK BURU HACKER DI BALIK SERANGAN BANK DAN RUMAH SAKIT
MINGGU, 14 MEI 2017 , 18:57:00 WIB

TAMPILAN KOMPUTER RUMAH SAKIT DI JAKARTA YANG DISERANG VIRUS WANNA DECRYPTOR/NET
  

RMOL. Penyidik ​​internasional memburu orang-orang di balik serangan cyber yang belum pernah terjadi sebelumnya yang mempengaruhi sistem di belasan negara, termasuk bank, rumah sakit dan agen pemerintah.

Serangan tersebut, yang dimulai pada hari Jumat (12/5)  digambarkan sebagai serangan uang tebusan cyber terbesar, menyerang lembaga negara dan perusahaan besar di seluruh dunia, mulai dari bank-bank Rusia dan rumah sakit Inggris hingga pabrik-pabrik mobil FedEx dan Eropa.

"Serangan baru-baru ini pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya dan akan membutuhkan penyelidikan internasional yang kompleks untuk mengidentifikasi penyebabnya," kata Europol, badan kepolisian Eropa, diberitakan RMOL.Co, Minggu (14/5).

Europol mengatakan sebuah gugus tugas khusus di European Cybercrime Center-nya dirancang khusus untuk membantu investigasi semacam itu dan akan memainkan peran penting dalam mendukung penyelidikan.

Serangan tersebut menggunakan ransomware yang tampaknya memanfaatkan celah keamanan pada sistem operasi Microsoft, mengunci file pengguna kecuali jika mereka membayar jumlah tertent dalam mata uang virtual Bitcoin.

Gambar muncul di layar korban yang meminta pembayaran sebesar US $ 300 di Bitcoin, dengan mengatakan: "Ooops, berkas Anda telah dienkripsi!"

Para korban dituntut untuk membayarkan tebusan dalam waktu tiga hari atau harganya akan melonjak dua kali lipat, dan jika tidak ada yang diterima dalam tujuh hari maka file akan dihapus, sesuai dengan pesan layar.

Namun para ahli dan pemerintah sama-sama memperingatkan agar tidak menuruti permintaan para hacker tersebut.

"Membayar uang tebusan tidak menjamin file terenkripsi akan dirilis," kata tim tanggap darurat komputer Departemen Dalam Negeri AS.

"Ini hanya menjamin bahwa pelaku kejahatan menerima uang korban, dan dalam beberapa kasus, informasi perbankan mereka," jelasnya.

Para ahli dan pejabat menawarkan perkiraan yang berbeda mengenai cakupan serangan tersebut, namun semua sepakat bahwa hal itu sangat besar.

Mikko Hypponen, chief research officer di perusahaan keamanan cyber yang berbasis di Helsinki F-Secure, mengatakan kepada AFP bahwa itu adalah wabah ransomware terbesar dalam sejarah, dengan mengatakan bahwa 130.000 sistem di lebih dari 100 negara telah terpengaruh.

Dia mengatakan Rusia dan India terkena pukulan keras, terutama karena Microsoft Windows XP, salah satu sistem operasi yang paling berisiko, masih banyak digunakan di dua negara tersebut.

Di Indonesia, diakui adanya serangan program jahat (virus komputer) jenis ransomware bernama Wanna Decryptor. Jaringan National Health Service (NHS) di Inggris dibuat kerepotan karena ransomware mengunci dan “menyandera” data pasien di komputer rumah sakit.

Tak lama setelahnya, di hari yang sama, firma keamanan Eset melaporkan bahwa virus komputer Wanna Decryptor telah menyebar ke Indonesia dan mulai memakan korban.[sri]




Baca juga:
PENDAKI PARUH BAYA TEWAS SAAT MENUJU PUNCAK SEMERU
GERINDRA: JANGAN BERHARAP KEJAGUNG BISA TUNTASKAN BLBI!
BSM AJAK ASN RENCANAKAN PENSIUN MELALUI BEBERAPA PROGRAMNYA
BUKAN SOEHARTOPUTRI, MEGA HARUS PERTANGGUNGJAWABKAN KASUS BLBI
TP3 ODGJ KEMBALI LAKUKAN PEMBEBASAN PASUNG


Komentar Pembaca






Berita Populer

Anggota PPS OKU Dapat "Lokak Laen"
Clara Adukan Dajjal ke Polisi
Badan Jalan Dijadikan Terminal Angdes, Punya Nenek Moyangnya Kali Ya..