Obat Insomnia-Penenang Picu Penyakit Alzheimer's

Kesehatan  SABTU, 27 SEPTEMBER 2014 , 10:37:00 WIB

Obat Insomnia-Penenang Picu Penyakit Alzheimer's

RMOL.Obat-obat umum yang biasa diresepkan untuk mengatasi kecemasan dan insomnia telah dikaitkan dengan meningkatnya resiko terkena penyakit Alzheimer's.

Penelitian yang dilakukan Kanada, yang dipublikasikan dalam Jurnal Medis Inggris, menemukan bahwa penggunaan jangka panjang dari ‘benzodiazepine’ bisa meningkatkan resiko terkena penyakit Alzheimer’s sekitar 50%.

‘Benzidiazepine’ digunakan secara luas di Australia untuk mengatasi rasa cemas dan insomnia, termasuk Valium, Xanax, dan Diazapam.

Antara tahun 1992 hingga 2011, 180 juta resep ‘benzodiazepine’ dikeluarkan  oleh para dokter Australia.

Manager penelitian Alzheimer’s Australia, Dr. Chris Hatherly, mengatakan, sementara ‘benzodiazepine’ memiliki peran penting, masyarakat seharusnya waspada terhadap efek penggunanaan jangka panjang dari obat tersebut.

"Tentu saja ada banyak orang yang perlu mengkonsumsi obat ini untuk alasan klinis, dan kami tak mencoba menyarankan mereka untuk berhenti mengkonsumsi obat yang telah diresepkan oleh dokter mereka. Tapi ada bukti bari tentang beberapa resiko dari penggunaan jangka panjangnya," jelas Dr. Chris.

Profesor Kedokteran dari Universitas Indiana, Malaz Boustani, mengkhususkan penelitiannya untuk dampak kognitif yang merugikan dari pengobatan tersebut.

Ia menuturkan, penelitian yang dilakukannya menunjukkan bahwa mengkonsumsi ‘benzodiazepines’ setidaknya 90 hari selama periode 5 tahun, meningkatkan peluang berkembangnya penyakit Alzheimer’s sebesar 30%.

"Jika anda mengekspos 90 hari itu dua kali lipat menjadi 180 hari selama 5 tahun, maka resiko yang anda miliki naik hingga 80% atau meningkat 80%. Semua obat-obatan anti-cemas dan anti-insomnia ini, seharusnya digunakan setidaknya untuk anti-insomnia- dalam jangka waktu pendek, bukan jangka panjang," tegasnya seperti dilansir JPNN, Sabtu (27/9).

Hasil penelitian terbaru ini mendukung hasil penelitian serupa yang sudah ada beberapa tahun belakangan ini.

"Pada dekade lalu, ada beberapa kontroversi yang terjadi dalam dunia akademik mengenai apakah obat itu yang mungkin meningkatkan resiko demensia, atau penderita demensia yang lebih mungkin mengkonsumsi obat anti-cemas. Kini, mulai jelas bahwa obat-obatan itu yang memang meningkatkan resiko," ungkap Prof. Malaz. [*]



Komentar Pembaca
BENANG MERAH (EPS.159): Anies Terlalu Lama Sendiri
Densus 88 Tembak Dua Terduga Teroris Tanjung Balai

Densus 88 Tembak Dua Terduga Teroris Tanjung Balai

JUM'AT, 19 OKTOBER 2018 , 15:00:00

PAN Setuju Dana Saksi Dibiayai APBN

PAN Setuju Dana Saksi Dibiayai APBN

KAMIS, 18 OKTOBER 2018 , 17:00:00

Surat Pengunduran Alex dan Ishak

Surat Pengunduran Alex dan Ishak

RABU, 05 SEPTEMBER 2018 , 16:36:00

Mahasiswa Sumsel Mulai Bergerak

Mahasiswa Sumsel Mulai Bergerak

KAMIS, 06 SEPTEMBER 2018 , 17:33:00

Aksi Solidaritas HMI Palembang

Aksi Solidaritas HMI Palembang

SENIN, 24 SEPTEMBER 2018 , 21:58:00